Breaking News:

Virus Corona Masuk Kalbar

Sutarmidji Meradang 16 Pekerja Asal Jawa Tengah Positif Covid-19, Minta Proyek Ditutup

Akibat ditemukannya 16 kasus konfirmasi baru pada pekerja di kompleks perbelanjaan tersebut, Midji menegaskan pekerjaan proyek harus ditutup.

TRIBUN PONTIANAK/ANESH VIDUKA
Sutarmidji Meradang 16 Pekerja Asal Jawa Tengah Positif Covid-19 Minta Tutup Proyek dan Pusat Perbelanjaan di Kubu Raya, Kalbar. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Gubernur Kalbar, Sutarmidji meradang  dan menilai ada keteledoran bagi pelaksana proyek pembangunan gedung di komplek perbelanjaan Kubu Raya, Kalimantan Barat.

Bukan tanpa alasan orang nomor satu di pemerintahan Kalbar ini marah.

Pasalnya 16 pekerja bangunan terkonfirmasi positif Covid-19.

BREAKING NEWS - 16 Pekerja Bangunan Diduga Asal Jawa Tengah Positif Corona

"Hari ini kita temukan pekeja bangunan, 16 orang positif Covid-19. Kita telusuri mereka datang pakai kapal dari Jawa Tengah," ucap Sutarmidji saat diwawancarai, Selasa (28/7/2020).

Akibat ditemukannya 16 kasus konfirmasi baru pada pekerja di kompleks perbelanjaan tersebut , Midji menegaskan pekerjaan proyek harus ditutup.

Bahkan ia menegaskan jika perlu mal atau pusat perbelanjaannya juga harus ditutup karena berbahaya dan bangunannya berdekatan.

SEGERA Sekolah Tatap Muka di Luar Zona Hijau, Sutarmidji Sebut Kalbar Uji Coba 1 Agustus 2020

"Saya minta pekerjaan di kompleks perbelanjaan dihentikan selama lebih 10 hari lebih. Tutup dan tidak boleh ada pekerjaan dan harus disterilkan," katanya.

Menurutnya jika dalam satu lingkungan kerja, apabila terdapat satu orang saja positif maka harus dihentikan.

Nah saat ini malah ada 16 pekerja yang dinyatakan positif Covid-19.

"Saya minta pertanggungjawaban dari pelaksana pembangunan tersebut," tegasnya.

BREAKING NEWS - Sutarmidji Umumkan 6 Konfirmasi Covid-19 Baru Total 365 & Ungkap Perjalanan Pasien

Halaman
123
Penulis: Syahroni
Editor: Syahroni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved