Ramadhan 2020

HIKMAH RAMADAN - Habib Nizar: Meraih Kesucian Hati di Hari Raya Idul Fitri

Pada momen Ramadan juga menghidupkan malam Ramadan dengan berbagai ibadan dan melakukan kebaikan yang telah Allah perintahkan.

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ Muhammad Rokib
Pimpinan Majelis Ahbabul Mustofa Kalimantan Barat sekaligus penasehat GP Ansor Kalimantan Barat, Habib Nizar Bin Qosim Bin Yahya saat ditemui wartawan Tribun di Pondok Pesantren Darunna'im Jalan Ampera, Pontianak, Kalbar. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Tanpa disadari saat ini umat islam telah berada dipenghujung bulan Ramadan yakni di 10 hari terakhir puasa Ramadan.

Pada 10 hari terkahir Ramadan ini tentu momen suka dan duka akan dirasakan oleh umat Islam.

Suka karena akan memyambut hari raya idul fitri dan duka karena akan ditinggalkan bulan Ramadan dan tiada yang tau apakah kita akan sampai pada Ramadan berikutnya.

Dengan demikian tentu untuk menjadikan momen hari raya idul fitri sebagai momen yang mengembirakan adalah dengan membersihkan hati dengan se suci-sucinya agar mendapatkan keridhoan ilahi Rabbi.

Pandangan 24 Mei Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1441 H Menurut Muhammadiyah dan Nahdatul Ulama (NU)

Sebagaimana hari raya idul fitri mengartikan kembali kepada kesucian.

Hal ini disampaikan oleh Habib Nizar bin Qosim bin Yahya selaku pimpinan majelis Ahbabul Mustofa Kalimantan Barat.

Menurutnya, setelah sebulan penuh mengekang dari hawa nafsu, menahan lapar, haus dan menahan dari hal-hal yang merusak dan membatalkan puasa.

Pada momen Ramadan juga menghidupkan malam Ramadan dengan berbagai ibadan dan melakukan kebaikan yang telah Allah  SWT perintahkan.

"Maka setelah satu bulan dilalui akan tiba perjumpaan idul fitri yang mana pada hari kemenangan atau hari kesucian dinamakan idul fitri, karena semua dosa-dosa kita dirontokan oleh Allah Subhanhu Wa Ta'ala sebagaimana disampaikan dalam riwayat hadits Nabi bahwa. "Dosa dosa kita bersih seperti bayi baru lahir dari ibunya," terangnya.

"Barangsiapa yang shaum ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap pahala maka diampuni dosa-dosanya yang telah lampau." (HR. Muslim)

Halaman
123
Penulis: Muhammad Rokib
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved