Harga Gula di Landak Tembus Rp 19 Ribu Per Kilo, Bupati Minta Bulog Segera Distribusikan

Bisanya dapat diperoleh Rp 13.000/kg, kini berada dikisaran Rp 19.000/kg bahkan ada juga yang menjual Rp 20.000/kg hingga Rp 21.000/kg.

TRIBUNPONTIANAK/ALFON PARDOSI
Gula Pasir yang dijual di Pasar Rakyat Ngabang, Kabupaten Landak, Kalimantan Barat. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, LANDAK - Akibat merebaknya virus Corona (covid-19) saat ini, menyebabkan kelangkaan dan melonjaknya harga kebutuhan pokok.

Salah satu yang paling dirasakan masyarakat Kabupaten Landak saat ini yaitu naiknya harga gula pasir.

Bisanya dapat diperoleh Rp 13.000/kg, kini berada dikisaran Rp 19.000/kg bahkan ada juga yang menjual Rp 20.000/kg hingga Rp 21.000/kg.

Hal ini dinyatakan langsung oleh Tuti, salah satu pedagang Sembako di Pasar Rakyat Ngabang.

Gula Sentuh Harga Rp 20 Ribu Perkilo, Erwin Harap Agen Tak Jual Harga Tinggi

"Sekarang harganya 19.000 sekilo, sebelumnya sih 13.000 saja," ungkap Tuti.

Diceritakannya, sudah sekitar sepekan tidak ada pendistribusian gula di Ngabang, bahkan beberapa pedagang mulai tidak ada stok penjualan.

"Udah semingguan tidak ada gula yang masuk ke sini, makanya mulai langka," papar Tuti.

Diprediksi penyebab naiknya harga gula pasir ini dikarenakan pandemi virus corona (Covid-19) yang telah melanda Indonesia bahkan di Kalimantan Barat sendiri.

Sehingga berimbas pada kurangnya pendistribusian gula pasir di daerah dan menyebabkan kelangkaan serta mahalnya harga gula pasir.

Menanggapi masalah ini, Bupati Landak dr Karolin Margret Natasa meminta Perum Bulog selaku distributor di daerah dapat segera mendistribusikan gula pasir di Kabupaten Landak.

"Saya meminta agar Bulog dapat segera mendistribusikan gula ke Kabupaten Landak, karena saat ini suplay gula menjadi berkurang yang menyebabkan kelangkaan dan harga yang cukup tinggi dari biasanya," terang Karolin.

Lebih lanjut Karolin berharap ada kebijakan yang memihak pada rakyat ditengah wabah virus corona (Covid-19) ini.

"Saya berharap ada kebijakan khusus yang memihak pada rakyat dari Perum Bulog agar segera bisa mendistribusikan gula ke Kabupaten Landak, dan ini menjadi hal yang sangat diperlukan untuk menjaga perekonomian kita," jelas Karolin. (*)

Update Informasi Kamu Via Launcher Tribun Pontianak Berikut:
https://play.google.com/store/apps/details?id=com.wTribunPontianak_10091838

Update berita pilihan
tribunpontianak.co.id di WhatsApp
Klik > http://bit.ly/whatsapptribunpontianak

Penulis: Alfon Pardosi
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved