Dosen Untan Ini Berbagi Pengalaman menjadi Investor, Wendy: Awalnya 'Main-main'

Ditanya soal keuntungan, Wendy mengatakan relatif. Karena dalam saham tidak hanya bicara untung, tapi juga resiko.

Dosen Untan Ini Berbagi Pengalaman menjadi Investor, Wendy: Awalnya 'Main-main'
TRIBUN PONTIANAK/ ISTIMEWA
Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Tanjungpura Pontianak, Dr Wendy M Sc

 PONTIANAK - Berawal dari hanya "main-main" begitulah istilah Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Tanjungpura Pontianak, Dr Wendy M Sc, terjun dalam dunia investasi pasar modal pada 2006 silam hingga sekarang.

Ditemui Tribun Jumat (14/2/2020) di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Untan Pontianak, Wendy sedikit berbagi pengalaman, menjadi investor, terlebih kepada para investor pemula.

"Awalnya 2006 ya, saya hanya main-main, waktu itu," kata Wendy dengan nada candaan

Namun Dosen yang sudah 15 tahun mengajar di FEB Untan ini mengatakan, kebetulan sejalan dengan studi yang diambilnya,  Dr Wendy  juga belajar teori keuangan, teori investasi dan banyak hal, sehingga menambah ketertarikan dalam hal keuangan, termasuk saham pasar modal.

"Prakteknya seperti apa, jadi waktu itu belajar forex, indeks, termasuk belajar saham waktu itu, saya masih kuliah semester akhir," ujar  Dr Wendy.

Ditanya soal keuntungan, Wendy mengatakan relatif. Karena dalam saham tidak hanya bicara untung, tapi juga resiko.

"Soal keuntungan tergantung kepada analisisnya. Jadi ada resiko dan keuntungan. Jadi ketika kita berinvestasi ada porsi resikonya disitu. Kalau ditanya nilai persenya idealnya diatas nilai deposito," ujar  Dr Wendy.

BEI Target 75 Emiten Baru, Taufan: 1 Perusahaan di Kalbar Siap Go Publik 

Berbagai tantangan dalam dunia pasar modal pernah ia rasakan, apalagi saat situasi anjloknya nilai saham, karena berbagai hal seperti krisis pada 2008 juga pernah ia rasakan.

Iapun sedikit berbagi tips kepada investor pemula, terutama anak-anak millenial bahwa dalam pasar modal selalu ada resiko atau risk. Maka penting memahami konsep.

"Mahasiswa perlu memahami konsep, karena resiko memang tidak bisa kita hindari. Tapi kita bisa meminimalisir resiko dengan mencari saham yang recovery nya cukup cepat," ungkap  Dr Wendy.

Foto bersama dalam kegiatan workshop wartawan daerah yang digelar Bursa Efek Indonesia (BEI) di Hotel Golden Tulip Pontianak Jumat (14/2/2020). Istimewa .
Foto bersama dalam kegiatan workshop wartawan daerah yang digelar Bursa Efek Indonesia (BEI) di Hotel Golden Tulip Pontianak Jumat (14/2/2020). Istimewa . (TRIBUN PONTIANAK/BEI Kalbar)
Halaman
123
Penulis: Zulkifli
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved