Kronologi Aksi Lesbian di Rutan Perempuan Bandung

Pelaku langsung ditindak dan ditempatkan di sel isolasi selama sepekan, sedangkan Va dipindah ke salah satu lembaga pemasyarakatan di Jawa Barat.

NET
ILUSTRASI 

Aksi perilaku seksual menyimpang di Rumah Tahanan (Rutan) Kelas IIA, Bandung, terbongkar setelah korban melapor kepada petugas.

Korban dengan inisial Va menceritakan kronologi aksi pelaku lesbian kepadanya yang terjadi akhir Januari lalu kepada Tribun melalui surat.

Dalam suratnya, Va menceritakan kronologi aksi tahanan lesbian kepadanya.

"Awalnya saya tidur di tengah. Tiba-tiba teman saya minta pindah dan saya iyakan," ucap Va dalam tulisan pembukanya.

Namun, sekitar pukul dua dini hari, Va terbangun karena merasakan sesuatu yang janggal.

"Ada yang mengusap rambut saya. Saya masih berpikir itu adalah rasa sayang sebagai teman. Tapi lama-lama saya risih karena dia mencium pipi dan bibir saya," tulis Va.

Karena tahanan itu terus menciuminya, tulis Va, ia pun berontak.

"Saya yang tadinya pura-pura tidur langsung bangun dan pergi ke kamar mandi, dan dia pura-pura tidur. Kemudian saya bangunkan teman saya untuk pindah posisi," tulis Va.

Keesokan harinya, setelah mengadu kepada ibunya, Va pun melaporkan peristiwa itu ke petugas rutan.

Laporan itu, kata Va, langsung direspons oleh petugas rutan. "Saya tidak menyukai sesama jenis," tulis Va.

Halaman
1234
Editor: Nasaruddin
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved