Pawang Ular di Kalbar Meninggal , Panji Petualang Disalahkan dan Putuskan Lepas King Kobra Garaga

Melalui vlog berjudul 'Pencarian Aoda Dihentikan Garaga Akan Dilepaskan!!', Panji Petulang menyampaikan pesan penting pada masyarakat Indonesia

Kolase/Instagram @panjipetualang_real/ Facebook @anokta bertus
Panji Petualang Angkat Suara Tewasnya Pawang Ular di Kalbar Seusai Digigit King Kobra, Sebut 2 Sebab 

TRIBUN PONTIANAK - Belakangan ini nama Panji erat dikaitkan dengan meninggalnya seorang pawang ular yang ada di Kalimantan Barat.

Pasalnya, Pawang ular di  Kecamatan Toho, Kabupaten Mempawah  bernama, Norjani yang berusia sekitar 70 tahun ini diduga meninggal dunia setelah dipatuk ular berbisa mematikan pada Sabtu (25/1/2020) lalu. 

Bahkan, Panji yang dikenal dengan aksi-aksinya menaklukan ular berbisa dan kerap bermain dengan ular peliharaannya yang diberi nama, Garaga ini sempatr membuat postingan media sosialnya terkait peristiwa di Kalbar.

Selain itu, banyak pula netizen yang menghakimi Panji, bahwa aksi-aksinyalah yang ditiru oleh masyarakat untuk bermain dengan ular yang sangat mematikan itu.

Melalui vlog berjudul 'Pencarian Aoda Dihentikan Garaga Akan Dilepaskan!!', Panji Petulang menyampaikan pesan penting pada masyarakat Indonesia. Hal ini berkenaan tudingan yang menyalahkan dirinya.

Masalah itu membuat Panji Petualang membuat keputusan berat, yaitu melepaskan ular king kobra bernama Garaga ke alam.

Setelah memberikan pengumuman itu, Panji Petualang juga memberikan imbauan kepada warganet yang menonton channel Youtube-nya.

Ia mengimbau kepada para orangtua atau orang dewasa untuk tetap mengawasi aktivitas anak atau saudara yang masih kecil.

Selain itu, ia juga memberikan peringatan agar melarang anak-anak untuk menangkap ular liar di alam.

Menurutnya, anak kecil belum tahu ular mana yang bahaya dan tidak sehingga itu akan membahayakan.

Halaman
1234
Penulis: Syahroni
Editor: Syahroni
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved