Balita Korban Cabul

5 Fakta Kasus Pencabulan di Sambas, Modus Berkilah Tak Tahu Korban Menangis Hingga 15 Tahun Penjara

Ia katakan, tidak ada keinginan untuk berbuat yang tidak terpuji tersebut kepada korban

5 Fakta Kasus Pencabulan di Sambas, Modus Berkilah Tak Tahu Korban Menangis Hingga 15 Tahun Penjara
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/WAWAN GUNAWAN
Kasat Reskrim Polres Sambas AKP Prayitno saat bersama tersangka kasus pencabulan anak dibawah 1 tahun, R (22), Selasa (21/1/2020). 

3. Ibu Korban Membawa Anaknya Periksa ke Dokter

Ibu korban melihat ada luka lecet pada anaknya.

Beberapa hari kemudian tepatnya Kamis (9/1) dibawa ke Puskemas Galing untuk mendapatkan pemeriksaan.

"Setelah mendapatkan hasil pemeriksaan dari dokter, maka keluarga merundingkan untuk dibuat laporan ke Polres Sambas," ungkapnya.

4. R Terancam 15 Tahun Penjara

R ditangkap dan didakwa melanggar Pasal 82 ayat (2) UU RI No 17 tahun 2016, tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 1 tahun 2016 tentang Perubahan kedua atas UU RI Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Di sampaikan oleh Kasat, kasus menimpa korban adalah perbuatan melanggar hukum.

Menurutnya, pelaku akan dikenakan hukuman minimal 5 dan maksimal 15 tahun penjara.

VIDEO: Masih Berkeliaran, Rosita Desak Polres Singkawang Tahan Tersangka Pencabulan

5.  R Mengaku Khilaf dan Berdalih Tidak Sadar

R (22) memberikan keterangan mengapa dia sampai tega mencabuli anak di bawah umur, Selasa (21/1/2020).

Halaman
1234
Penulis: M Wawan Gunawan
Editor: Rihard Nelson Silaban
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved