Tim SPORC dan Polda Kalbar Amankan 22 Burung Serindit dan Betet Sebagai Hewan Dilindungi

Tim Gabungan SPORC Brigade Bekantan Seksi Wilayah III Pontianak Balai Gakkum LHK Wilayah Kalimantan bersama Korwas PPNS

Tim SPORC dan Polda Kalbar Amankan 22 Burung Serindit dan Betet Sebagai Hewan Dilindungi
TRIBUNPONTIANAK/ISTIMEWA
Burung Serindit dan Betet yang diamankan tim gabungan SPORC dan Polda Kalbar lantaran satwa liar di lindungi. 

Tim SPORC dan Polda Kalbar Amankan 22 Burung Serindit dan Betet Sebagai Hewan Dilindungi

SANGGAU - Tim Gabungan SPORC Brigade Bekantan Seksi Wilayah III Pontianak Balai Gakkum LHK Wilayah Kalimantan bersama Korwas PPNS Ditreskrimsus Polda Kalbar pada Sabtu, (6 /7/2019) kemarin mengamankan 22 burung termasuk hewan yang dilindungi

22 burung yang terdiri 16 ekor burung serindit melayu atau bernama latin Loriculus Galgulus‎ dan 6 ekor Burung Betet Ekor Panjang (Psittaculla Longicauda) dari toko burung Ahan yang berada di Jl Raya Sosok 2 RT 007 Sanggau

‎Selain 22 burung sebagai satwa liar di lindungi, tim gabungan juga mengamankan HS (23 )seorang pedagang satwa liar

Saat ini Penyidik telah menetapkan HS a sebagai tersangka dalam kasus yang memperdagangkan atau menJual-beli satwa liar yang dilindungi undang-undang.

Baca: VIDEO: Acara Promosi dan YudiSium Program Doktoral Fakultas Ekonomi dan Bisnis Untan

Baca: Lomba Lagu Dayak Kategori Anak dan Dewasa Meriahkan Pekan Gawai Dayak VIII Sintang

Baca: 7 KPM PKH Mengundurkan Diri, Suriansyah: Bisa Jadi Teladan Bagi Yang Lain

Saat ini tersangka HS dititipkan di Rumah Tahanan Polda Kalbar, sedangkan barang bukti berupa 16 (enam belas) ekor Burung Serindit Melayu (Loriculus galgulus) dan 6 (enam) ekor Burung Betet Ekor Panjang (Psittaculla longicauda) beserta 2 (dua) buah sangkar/kandang besi diamankan di Kantor Seksi Wilayah III Pontianak.

Kepala Seksi Wilayah III Pontianak Balai Gakkum Kalimantan Julian S.Hut menuturkan di tetapkan HS sebagai tersangka selain hasil penyelidikan dan penyidikan di lapangan dan juga ‎berdasarkan 2 alat bukti yang cukup,

" Penyidik Balai Gakkum menjerat Tersangka HS alias AHAN (23 Tahun) dengan Pasal 21 ayat (2) huruf (d) Jo. Pasal 40 ayat (2) Undang – Undang RI Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dengan ancaman hukuman penjara 5 ( tahun dan denda paling banyak Rp. 100 juta,"ujarnya pada Kamis (11/7/2019)

Julian, menjelaskan kasus ini berawal dari informasi dari masyarakat bahwa Toko Burung Ahan milik Tersangka HS diduga melakukan kegiatan jual-beli/perdagangan satwa burung yang dilindungi.

"Kemudian dari hasil informasi tersebut dilakukan Operasi Pengamanan Peredaran Tumbuhan dan Satwa Liar yang dilindungi Undang-undang di Wilayah Kabupaten Sanggau dan Pada hari Sabtu tanggal 6 Juli 2019 sekitar pukul 12.10 WIB, Tim SPORC Brigade Bekantan besera personil Korwas PPNS melakukan pemeriksaan dan penggeledahan terhadap Toko Burung Ahan."ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: Hadi Sudirmansyah
Editor: Madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved