Banyak Orang Yang Masih Percaya, 16 Mitos Telur Yang Harus Dilupakan di Abad Ini

Banyak Orang Yang Masih Percaya, 16 Mitos Telur Yang Harus Dilupakan di Abad Ini.

Banyak Orang Yang Masih Percaya, 16 Mitos Telur Yang Harus Dilupakan di Abad Ini
© Good Mythical Morning / YouTube
Banyak Orang Yang Masih Percaya, 16 Mitos Telur Yang Harus Dilupakan di Abad Ini 

Tetapi kegunaan telur mentah agak berlebihan.

Putih telur mentah tidak diserap begitu juga yang dimasak dan penyerapan biotin (vitamin B7) dapat menjadi tersumbat.

Perawatan termal mengurangi sejumlah zat bermanfaat seperti potasium, fosfor, vitamin A, dan B5.

Tidak disarankan untuk makan telur mentah, tetapi jika Anda membutuhkannya sebagai bahan, pilihlah yang diperlakukan untuk menghancurkan salmonella.

4. Hanya ada telur putih atau coklat.

Telur ayam bisa berbeda, tetapi biasanya kita hanya melihat yang berwarna cokelat dan putih.

Warna cangkang tergantung pada jenisnya: ayam leghorn memiliki telur putih dan ayam Rhode Island memiliki telur cokelat.

Beberapa ras (seperti Araucana, Ameraucana, dan lainnya) memiliki telur biru atau hijau.

Warnanya tergantung pada pigmen: protoporphyrin membuat kulitnya cokelat dan biliverdin menjadikannya biru dan hijau.

Pola makan ayam juga penting, jika ayam tidak mendapatkan cukup asam amino, cangkangnya akan tumpul.

Tetapi itu tidak mempengaruhi kualitas telur.

5. Telur coklat lebih baik daripada yang putih.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© Rangizzz / depositphotos   © gl0ck / depositphotos  

Kita sering mendengar bahwa produk cokelat atau hitam lebih sehat daripada produk putih (misalnya, roti atau gula).

Namun ini bukan tentang telur.

Penelitian telah menunjukkan bahwa telur cokelat hampir sama dengan telur putih.

Telur lebih bermanfaat tergantung pada faktor-faktor lain juga. Misalnya, telur ayam betina yang menghabiskan banyak waktu di bawah sinar matahari mengandung 3-4 kali lebih banyak vitamin D.

Ayam yang makan makanan kaya omega-3 memiliki telur yang mengandung lebih banyak omega-3.

6. Telur-telur ayam yang digembalakan lebih baik.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© whiteswaneggs / Instagram   © lizzie.c.ryan / Instagram  

Ini adalah pernyataan yang kontroversial.

Meskipun telur ayam yang digembalakan mengandung lebih banyak vitamin A, E, D dan omega-3, mereka menderita penyakit dan lebih sering terluka daripada ayam yang dikurung. Misalnya, di Inggris Raya, tingkat kematian pada akhir masa berbaring di ayam yang dipelihara lebih tinggi daripada di ayam yang dikurung.

7. Warna kuning telur menentukan kualitas telur.

Sepintas, pernyataan ini terlihat logis.

Faktanya, warna kuning telur tergantung pada makanan ayam.

Semakin banyak karotenoid yang dimilikinya, semakin banyak kuning telur yang dihasilkan.

Tidak masalah apakah ayam berjalan di ladang atau tetap di kandang.

Jagung, alfalfa, jelatang, dan beberapa tanaman lain membuat kuning telur lebih cerah.

Jika ayam menghabiskan lebih banyak waktu di kandang, nada kuningnya dapat diubah dengan bahan tambahan makanan seperti canthaxanthin.

Tetapi semua fenomena ini hanya mempengaruhi warna (pelanggan biasanya lebih suka warna-warna cerah).

Jika kuning telur tumpul, bukan berarti telurnya berkualitas buruk atau busuk.

8. Wanita hamil tidak boleh makan telur.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© AllaSerebrina / depositphotos   © OvcharenkoViktoria / depositphotos  

Benarkah jika calon ibu makan telur, anaknya akan menderita dan menghadapi alergi?

Ini sebenarnya hanya mitos.

Telur adalah sumber universal protein, vitamin, mineral, dan asam amino.

Jadi disarankan untuk makan telur dan juga beri, ikan, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Anda hanya harus menghindari makan telur mentah atau setengah matang, tetapi aturan ini berlaku untuk semua orang.

9. Anak-anak di bawah 1 tahun tidak boleh makan telur.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© Denniro / depositphotos   © belchonock / depositphotos  

2% anak-anak alergi terhadap telur.

Tidak apa-apa memberi bayi makanan kaya protein segera setelah mereka berusia 7 bulan.

Anda bisa mulai dengan 2 sdm.

Tambahkan produk satu per satu dan amati reaksi anak Anda.

Jika alergi tidak terjadi dalam 4 hari, semuanya baik-baik saja.

Dalam kasus lain, lebih baik menemui dokter anak.

10. Telur yang subur lebih bermanfaat.

Tampaknya seekor ayam betina dapat memiliki telur tanpa ayam jantan.

Tapi telur seperti itu tidak berubah menjadi ayam.

Ada keyakinan bahwa telur yang tidak dibuahi kurang bermanfaat daripada yang dibuahi.

Tetapi tidak ada perbedaan yang signifikan di antara mereka. Kesegaran telurlah yang penting.

11. Telur bisa dipasteurisasi di rumah.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© North Carolina Prepper / YouTube   © SANOVO TECHNOLOGY GROUP / YouTube  

Ya, telur dipasteurisasi dengan bantuan panas.

Tapi itu lebih sulit daripada hanya menurunkannya ke dalam air mendidih.

Untuk mempastir telur, Anda akan membutuhkan peralatan tertentu yang tidak dapat digunakan di rumah.

12. Telur tidak boleh dicuci dan disimpan di lemari es.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

Ini tergantung negaranya.

Di beberapa negara, orang memilih untuk tidak menaruh telur di lemari es dan meninggalkannya di kamar.

Pabrikan Amerika (serta yang Jepang, Australia, dan Skandinavia) harus mencuci telur untuk mencegah salmonellosis.

Ketika telur dicuci, ia kehilangan lapisan pelindung alami.

Untuk menjaga produk tetap segar dan mencegah bakteri, penting untuk menyimpannya di tempat yang dingin.

Metode ini membantu meningkatkan masa simpannya hampir setengahnya.

Di negara-negara Eropa, dilarang mencuci telur agar tidak merusak lapisan pelindung alami mereka. Untuk mencegah salmonellosis, ayam divaksinasi.

13. Pintu kulkas adalah tempat terbaik untuk menyimpan telur.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© jennycookies / Instagram  

Hampir semua kulkas memiliki rak khusus yang terletak di pintu.

Tetapi tidak disarankan untuk menyimpan telur di sana.

Telur disimpan paling baik pada suhu yang konsisten.

Pintu adalah tempat terhangat dan suhu selalu berubah di sana.

Tempat terbaik untuk menyimpan telur adalah di rak tengah.

14. Cara Anda memasak telur tidak berdampak pada kecernaan nutrisi.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© Neeta Lind / Flickr   © londoner / Instagram  

Makan telur saja tidak cukup, Anda harus memasaknya dengan benar.

Telur kocok yang dipanggang dalam oven pada suhu 355 ° F kehilangan sekitar 45% vitamin D dalam waktu 40 menit.

Telur goreng dan rebus menghemat hampir 90% vitamin ini.

Pertimbangkan fakta ini sebelum memasak. 

15. Putih membantu kita menghilangkan keriput.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

Masker putih telur buatan rumah sangat populer saat ini, masker ini membuat kulit kita terlihat lebih halus dan membantu kita menghilangkan keriput.

Tetapi bagaimana cara kerjanya?

Ketika air menguap dari permukaan kulit, kulit putih membentuk selaput tipis yang dapat dengan mudah dihanyutkan.

Telur mengandung banyak protein, vitamin E dan B, dan biotin. Kekurangan zat-zat ini membuat rambut dan kuku kita lemah.

Telur membantu bagian tubuh ini tetap aman dan sehat hanya jika kita memakannya.

16. Telur puyuh lebih bermanfaat daripada yang lain.

16 Egg Myths We Should Forget About in the 21st Century

© kellogggarden / Instagram   © mrs.sarah.chaney / Instagram  

Telur puyuh sebenarnya mengandung lebih banyak protein, vitamin, dan elemen bermanfaat daripada telur ayam tetapi perbedaannya tidak begitu signifikan.

Untuk melihat efeknya, Anda harus makan banyak telur puyuh secara teratur.

Perlu dicatat bahwa burung puyuh juga menderita salmonellosis, jadi tidak disarankan untuk memakan telur mentah.

Penulis: Mirna Tribun
Editor: Mirna Tribun
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved