Mobil Pick Up Bermuatan Elpiji 3 Kg Dihantam Kereta Api, Satu Orang Tewas

Kedua korban selamat informasinya dilarikan ke Puskesmas Sukorejo yang tak jauh dari lokasi kecelakaan.

Mobil Pick Up Bermuatan Elpiji 3 Kg Dihantam Kereta Api, Satu Orang Tewas
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ISTIMEWA
Kondisi mobil pick up seusai ditabrak kereta api di Pasuruan, Rabu (2/1/2019) 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PASURUAN - Kereta Api (KA) Tawangalun relasi Banyuwangi - Malang menghantam mobil pick up bermuatan tabung elpiji 3 kilogram (Kg) di perlintasan sebidang alias tanpa palang pintu di Desa Wonokerto, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Pasuruan, Rabu (2/1/2019) siang.

Satu dari tiga orang yang didalam pikap dinyatakan meninggal dunia.

Sedangkan dua lainnya masih selamat meski mengalami luka - luka.

Kedua korban selamat informasinya dilarikan ke Puskesmas Sukorejo yang tak jauh dari lokasi kecelakaan.

Baca: Kecelakaan di Wajok Hilir, Dua Pria Tergeletak di Pinggir Jalan, Tonton Videonya

Baca: Sambut Malam Pergantian Tahun, Warga Desa Kuala Secapah Gelar Tausiah dan Do’a Bersama

Sayang, hingga berita ini diturunkan, belum ada keterangan resmi dari kepolisian terkait identitas para korban ini.

Saat ini, Korps Bhayangkara sedang berusaha mengevakuasi sisa tabung elpiji yang berserakan dan menepikan pikap yang baru saja ditabrak KA Tawangalun.

Humas Kereta Api Indonesia (KAI) Daops 8 Suprapto membenarkan kejadian itu.

Ia baru saja mendapatkan laporan dari masinis dan awak kereta Tawangalun terkait kejadian itu.

"Iya barusan ada laporan. Kalau di perkeretapian itu istilahnya temperan. Jadi Tawangalun baru saja menemper sebuah mobil di Wonokerto," katanya saat dihubungi Surya.

Ia menjelaskan, kereta ini perjalanan menuju Malang.

Halaman
123
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved