Pemprov Kalbar Raih 2 Penghargaan Sakip 2022, Harisson: Reformasi Birokrasi Harus Lincah dan Cepat

Kami yakin, kolaborasi kita semua bisa tercapai. Pesan pak presiden, birokrasi harus berdampak, dirasakan langsung oleh masyarakat

Editor: Jamadin
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Tri Pandito Wibowo
dr Harrison Sekretaris Daerah Kalbar, ketika diwawancarai wartawan Senin, 29 Agustus 2022. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat berhasil meraih dua penghargaan sekaligus atas prestasi yang diraih pada Penilaian Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah ( Sakip ) tahun 2022.

Adapun nilai Sakip tahun 2022 yang diraih Pemprov Kalbar yakni dengan penilaian "BB" dan Reformasi Birokrasi dengan penilaian "B" serta berhasil meraih penghargaan pada Outstanding Achievement of Public Service innovation 2022.

Penghargaan tersebut diterima langsung oleh Sekretaris Daerah Provinsi Kalbar dr Harisson, yang diserahkan langsung oleh Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia (Menpan RB) Abdullah Azwar Anas, dalam acara Penganugerahan bersama Pelayanan publik dan reformasi birokrasi Tahun 2022 yang berlangsung di Hotel Bidakara Grand Pancoran Jakarta, Selasa 6 Desember 2022 lalu.

Pelayanan publik merupakan muara dari visi reformasi birokrasi yang dilaksanakan di berbagai aspek penyelenggaraan pemerintahan dan sebagai bukti kehadiran negara.

Dalam rangka mewujudkan arah kebijakan nasional sesuai dengan arahan Presiden harus dilakukan Evaluasi Reformasi Birokrasi dan sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (SAKIP), penetapan Zona Integritas Meniju Zona Integritas WBK dan WBBM, peningkatan Indeks pelayanan publik, Sarpras Rumah Kelompok Rentan serta Inovasi berbagai aspek Pelayanan Publik yang merupakan bagian dari Good Governance.

Pemprov Kalbar Raih Penghargaan Merit System KASN RI tahun 2022 dengan Predikat Sangat Baik

Pada kesempatan tersebut Menpan RB mengungkapkan bahwasanya birokrasi kedepan harus lebih efektif dan efisien dan memiliki dampak yang konkrit kepada masyarakat.

"Kami yakin, kolaborasi kita semua bisa tercapai. Pesan pak presiden, birokrasi harus berdampak, dirasakan langsung oleh masyarakat. Reformasi Birokrasi bukan hanya tumpukan kertas belaka, Reformasi Birokrasi haruslah lincah dan cepat," ujar Abdullah Azwar mengawali sambutannya.

Dirinya menambahkan bahwasanya RB selama ini terlampau luas cakupannya. Kedepannya dalam rangka mempercepat dampak, Menpan RB akan meramu Reformasi Birokrasi Tematik, yang menjadi salah satu indikator hari ini dan kedepan agar lebih fleksibel dan kontemporer (menyesuaikan kondisi terkini).

"Yang pertama pengentasan kemiskinan. Jika benar, akan terukur dampaknya. Dan harus sejalan dengan program yang diinginkan Presiden. Kedua, adalah reformasi birokrasi investasi. Permudah layanan yang baik pada investasi, maka akan mendorong tingginya investasi di daerah. Ketiga, digitalisasi administrasi pemerintahan. Ini menjadi konsen bersama. Jika digitalisasi jalan, maka akan cepat, transparan dan pasti akan murah," kata Menpan RB.

Kedepannya MenPAN RB juga akan memprioritas arahan aktual Presiden. Yakni peningkatan penggunaan produk dalam negeri dan penilaian terhadap penilaian pengendalian inflasi di daerah.

"Jadi kita prioritaskan belanja daerah menggunakan e-katalog, kedepannya akan ada penilaiannya. Kemudian kami juga akan melakukan penilaian RB tematik pada aspek pengendalian inflasi. Oleh karenanya penajaman RB melalui isu-isu aktual ini penting, karena RB existing yang lama sangat luas," jelas mantan Kepala LKPP ini.

Untuk diketahui, Pemprov Kalbar juga meraih penghargaan terkait inovasi. Adapun inovasi tersebut yakni, Bang Elis Hadir Kampung Kami Jadi Terang, singkatan dari Pembakit Energi Listrik Tenaga Matahari di Daerah Pedalaman Kalbar.

Beri Reward Personel Berprestasi, Kapolres: Penghargaan Merupakan Apresiasi, Tingkatkan Kinerja

Satu di antara dua inovasi KIPP yang menggunakan energi terbarukan di mana memanfaatkan tenaga surya matahari untuk dimanfaatkan bidang listrik bagi daerah pedalaman Provinsi Kalbar.

Adapun manfaat yang dirasakan masyarakat yaitu meningkatkan roda ekonomi masyarakat setempat dan membuka ke terisolasinya informasi kepada masyarakat di pedalaman serta meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di bidang pendidikan.

Sebagai informasi pada tahun 2016 sebanyak 729 desa belum teraliri listrik, namun sejak tahun 2021 mengalami pengurangan desa yang gelap gulita atau dengan kata lainnya 420 desa sudah teraliri listrik dengan memanfaatkan tenaga matahari.

Sedangkan untuk saat ini total kapasitas pembangkit dari inovasi 'Bang Elis Hadir, Kampung Kami Jadi Terang' menampung listrik secara komunal dari 2013 hingga 2021 sebesar 1.742 Kwp. (Ang)

 

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved