Dukung Arahan Jokowi Terkait Vaksinasi, Bupati Landak Minta ASN Wajib Ikut Vaksin

Bupati Karolin mengatakan bahwa pihaknya akan mempercepat vaksinasi ini bagi semua Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Land

Penulis: Alfon Pardosi | Editor: Hamdan Darsani
TRIBUNPONTIANAK/Humas Pemda Landak
Bupati Landak dr Karolin Margret Natasa 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, LANDAK - Untuk mendukung arahan Presiden Jokowi terkait Percepatan Vaksinasi COVID-19, Bupati Landak Karolin Margret Natasa meminta semua Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk wajib mengikuti vaksinasi.

Bupati Karolin mengatakan bahwa pihaknya akan mempercepat vaksinasi ini bagi semua Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Landak.

Bahkan akan memberikan sanksi bagi yang tidak bersedia divaksin. 'Kami minta semua ASN baik itu PNS maupun honorer harus mendukung program ini, yakni siap atau mau divaksin," kata Karolin pada Rabu 22 Desember 2021.

Percepatan Cakupan Vaksinasi, Bupati Landak Buka Pelayanan Setiap Hari

Lanjutnya, bagi PNS yang tidak mengikuti arahan ini dipastikan akan diberikan sanksi. Namun bagi mereka yang tidak dapat divaksin dengan alasan sakit harus dibuktikan dengan surat keterangan dari dokter spesialis penyakit dalam, bukan dokter umum, bidan, perawat atau dokter online.

Bahkan terkait wajibnya PNS mengikuti vaksinasi ini, Bupati Karolin tidak akan memberikan Tambahan Penghasilan Pegawai (TPP) pada tahun 2022 mendatang.

"Bagi PNS yang tidak mau divaksin, saya minta TPPnya tidak dibayarkan," tegas Karolin.

Lebih lanjut dirinya mengatakan sebagai bagian dari pemerintah, maka ASN wajib memberi contoh bagi masyarakat terlebih kesediaannya untuk divaksin.

[Update Informasi Seputar Kabupaten Landak]

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved