Breaking News:

Penanganan Covid

Gubernur Sutarmidji Minta Rumah Sakit Tak Tolak Pasien karena Tak Ada Oksigen atau Tak Ada Obat

"Mungkin baru sedikit lega Jumat. Duit ada mau beli obat, obatnya tak ade. Banyak indah kabar dari berite. Semoga kita bisa keluar dari masalah ini se

Penulis: Nasaruddin | Editor: Nasaruddin
TRIBUNPONTIANAK/Ferryanto
Gubernur Kalbar Sutarmidji saat meninjau pelaksanaan vaksinasi di Kawasan Stadion Sultan Syarif Abdurrahman, Sabtu 10 Juli 2021. 

Hal inilah dikatakan Harisson yang menyebabkan terjadinya kelangkaan oksigen.

Tentunya pabrik oksigen di Jawa lebih mengutamakan untuk rumah sakit di Jawa.

“Sementara suplai kita untuk Kalbar otomatis dikurangi," katanya.

"Sudahlah kebutuhan kita meningkat 2 sampai 3 kali lipat, tetapi suplai untuk kita dari pabrik oksigen di Jawa dikurangi, karena mereka harus mensuplai kebutuhan oksigen di rumah sakit di Jawa,” jelasnya.

Melihat kondisi saat ini, Harisson mengatakan bahwa Gubernur Kalbar pun tidak tinggal diam dan selalu berusaha untuk mencari untuk kebutuhan oksigen di Kalbar dengan Mensuplai oksigen dari Malaysia.

“Mudah-mudahan dalam waktu dekat kita akan mendapat suplai oksigen dari Sarawak Malaysia,”ujarnya.

Harisson mengatakan ada beberapa perusahaan yang sudah memulai mengirimkan isotank nya ke Kuching melalui perbatasan Entikong dan Tebedu.

“Ini nanti akan diisi di pabrik di Khucing lalu akan dibawa kembali ke Pontianak. Mudah-mudahan dalam waktu dekat, kita mendapat tambahan suplai oksigen, sehingga kelangkaan oksigen di Kalbar segera teratasi,”ungkapnya.

Satu isotank sendiri bisa untuk 2500 tabung oksigen yang besar dab biasa. Jadi sejauh ini sudah ada perusahaan di Kalbar yang mengantarkan dua isotank untuk diisi di Kuchinh, tapi ada juga yang mengantar satu isotank.

“Mudah-mudahan perjalanannya lancar, sehingga kelangkaan oksigen di Kalbar dapat teratasi. Dimana nantinya ini untuk kebutuhan semua kabupaten/kota di Kalbar,”ujarnya.

Ia mengatakan sejauh ini Gubernur Kalbar terus melakukan komunikasi dengan pihak Konjen RI di Malaysia,Imigrasi, Bea Cukai, dan Menteri Serawak agar proses ini berjalan lancar. (*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved