Breaking News:

Wawako Pontianak Bahasan Nilai Kinerja PNS Harus Objektif dan Terukur

Sebagaimana, disampaikannya dalam menjalankan tupoksinya, setiap PNS mendapat penilaian kinerja dari pejabat penilai dan tim penilai kinerja PNS.

Penulis: Muhammad Rokib | Editor: Try Juliansyah
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Rokib
Wakil Wali Kota Pontianak Bahasan membuka sosialisasi Peraturan Pemerintah Nomor 30 tahun 2019 tentang Penilaian Kinerja PNS. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Wakil Wali Kota Pontianak, Bahasan menilai kinerja Pegawai Negeri Sipil (PNS) kinerja PNS harus objektif dan terukur.

Sebagaimana, hal tersebut disampaikan saat membuka sosialisasi Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2019 tentang penilaian kinerja PNS di Aula Sultan Syarif Abdurrahman (SSA) Kantor Wali Kota Pontianak, Selasa 15 Juni 2021.

"Penilaian kinerja harus dilakukan secara obyektif, terukur, akuntabel, partisipatif dan transparan," ungkapnya.

Terlebih dahulu, Bahasan menjelaskan tentang penilaian kinerja PNS bertujuan untuk menjamin obyektifitas pembinaan PNS yang dilakukan berdasarkan sistem prestasi dan sistem karir yang menjadi rangkaian dalam sistem manajemen PNS.

MTQ Kecamatan Pontianak Kota Diharapkan Lahirkan Qori-Qoriah Terbaik

Sebagaimana, disampaikannya dalam menjalankan tupoksinya, setiap PNS mendapat penilaian kinerja dari pejabat penilai dan tim penilai kinerja PNS.

"Sehingga penilaian kinerja itu sebagai sebuah proses pencapaian dari hasil kerja yang dilakukan masing-masing PNS," ujarnya.

Ia menambahkan penilaian kinerja dilakukan dalam satu sistem terstruktur melalui perencanaan kinerja, pelaksanaan, pemantauan kinerja, pembinaan kinerja, penilaian kinerja, tindak lanjut hasil kinerja dan penerapan sistem informasi kinerja PNS.

"Penilaian kinerja merupakan salah satu tanggung jawab PNS dalam pelaksanaan tugas dan kinerjanya secara terukur berdasarkan tugas, fungsi dan wewenang PNS," ungkapnya.

Dalam hal perencanaan kinerja, proses penyusunan sasaran kinerja, Bahasan meminta agar tetap berpedoman pada rencana strategis (renstra) Kota Pontianak yang telah dijabarkan dalam renstra perangkat daerah. Ia juga menekankan perangkat daerah untuk memperhatikan perjanjian kinerja yang dibuat setiap awal tahun serta kewenangan-kewenangan yang melekat pada perangkat daerah. Pelajari dengan baik tupoksi masing-masing jabatan, mulai dari urusan perangkat daerah hingga uraian jabatan pada jabatan pelaksana.

"Perhatikan indikator capaian utama atau kinerja utama yang diemban oleh perangkat daerah agar dapat mendukung pencapaian kinerja Pemerintah Kota Pontianak," imbuhnya.

Sesuai surat edaran Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Nomor 3 Tahun 2021 tentang penyusunan sasaran kinerja pegawai dan penilaian kinerja PNS Tahun 2021. Pada tahun ini pihaknya akan menyusun sasaran kinerja pegawai dan penilaian kinerja pegawai yang terbagi dalam dua periode.

"Yakni periode Januari hingga Juni dan periode Juli sampai dengan Desember 2021," tutur Bahasan.

Dalam sosialisasi ini, menghadirkan pemateri dari Badan Kepegawaian Negara (BKN), yakni Deputi Bidang Pengembangan Manajemen Aparatur BKN Haryomo Dwi Putranto, Kepala Kantor Regional V BKN Julia Leli Kurniatri dan Analis Kepegawaian Madya BKN Samsul Hidayat. (*)

(Simak berita terbaru dari Pontianak)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved