Breaking News:

Universitas Nahdhatul Ulama Kalbar Akan Miliki Rusun Mahasiswa, Sujiwo: Ini Sangat Diharapkan

Dan menurut Sujiwo, kampus UNU merupakan kebanggaan masyarakat Kalimantan Barat dan adanya rusun ini termasuk yang sangat diharapkan oleh pihak kampus

TRIBUNPONTIANAK/Istimewa
Wakil Bupati Kubu Raya Sujiwo saat peletakan batu pertama pembangunan rumah susun mahasiswa UNU, di Parit Derabak Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya, pada beberapa waktu lalu. // Dok. Prokopim Kubu Raya. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, KUBURAYA - Kampus Universitas Nahdhatul Ulama Kalimantan Barat bakal miliki rumah susun (rusun) bagi mahasiswa, pada Senin 3 Mei 2021.

Dalam hal ini, Wakil Bupati Kubu Raya Sujiwo mengapresiasi kepada pemerintah pusat yang melalui Direktorat Jenderal Perumahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang telah memulai pembangunan rumah susun mahasiswa di kompleks Universitas Nahdhatul Ulama Kalimantan Barat di Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya.

“Saya atas nama Pemerintah Kabupaten Kubu Raya, keluarga besar Nahdliyin, masyarakat Kabupaten Kubu Raya, serta keluarga besar kampus Nahdlatul Ulama Kalimantan Barat, mengucapkan terima kasih yang setinggi-tingginya atas terealisasinya anggaran pembangunan rusun di kompleks Kampus UNU ini,” ujar Sujiwo.

Pada Kamis (29/4) sebelumnya pula, peletakan batu pertama pembangunan rumah susun telah dilakukan, tepatnya di Parit Derabak Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya.

Baca juga: Wabup Sujiwo Ajak Pengurus Ranting NU Bentengi Warga Nahdliyin dari Paham Radikal

Dan menurut Sujiwo, kampus UNU merupakan kebanggaan masyarakat Kalimantan Barat dan adanya rusun ini termasuk yang sangat diharapkan oleh pihak kampus.

Dirinya berharap nantinya rusun dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya sebagai tempat tinggal mahasiswa yang belajar di kampus UNU sekaligus magnet bagi calon mahasiswa lainnya untuk menempuh pendidikan di kampus tersebut.

“Adanya rusun ini akan menambah fasilitas kampus UNU dan termasuk yang sangat dinantikan oleh pihak kampus. Semoga nantinya dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya," harapnya.

Dirinya berharap ke depan masih ada program-program lainnya dari Kementerian untuk mendukung pendidikan di pondok pesantren maupun sekolah-sekolah keagamaan lainnya di Kubu Raya.

Kemudian, Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid menerangkan bahwa, pelaksanaan pembangunan rusun mahasiswa merupakan bagian dari Program Sejuta Rumah.

”Berdasarkan arahan Pak Menteri PUPR, Direktorat Jenderal Perumahan siap membantu pembangunan rusun untuk asrama di perguruan tinggi maupun pondok pesantren guna menambah semangat mahasiswa dan santri untuk belajar dengan baik dan menarik minat generasi muda agar terbiasa tinggal di hunian vertikal,” tuturnya menerangkan.

Halaman
12
Penulis: Muzammilul Abrori
Editor: Try Juliansyah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved