Breaking News:

Novel Baswedan Dorong Presiden Joko Widodo Bentuk Tim Pencari Fakta untuk Mengusut Kasusnya

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan kembali mendorong Presiden Joko Widodo membentuk tim pencari fakta (TPF)

Editor: Madrosid
KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG
Penyidik KPK Novel Baswedan tiba di gedung KPK, Jakarta, Kamis (22/2/2018). Novel kembali ke Indonesia setelah sepuluh bulan menjalani operasi dan perawatan mata di Singapura akibat penyerangan air keras terhadap dirinya. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.IDNovel Baswedan meminta bantuan Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait penanganan kasus penyiraman air keras terhadap dirinya.

Menurut dia, fakta pada kasus tersebut tidak akan terungkap jika Presiden tak turun tangan, itulah yang menjadi alasannya kenapa harus melibatkan orang nomor 1 di Indonesia.

"Ini masalah sudah melibatkan orang yang begitu kuatnya, kalau tidak level presiden, saya enggak yakin bisa (terungkap)," kata Novel dalam acara Mata Najwa, Rabu (17/6/2020).

 Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan kembali mendorong Presiden Joko Widodo membentuk tim pencari fakta (TPF) yang independen untuk mengusut kasus yang ia alami.

Ia mengatakan, pembentukan TPF independen itu merupakan bentuk Jokowi turun tangan dalam mengusut kasus penyerangan Novel, tanpa mengintervensi proses persidangan.

Kasusnya Melibatkan Orang Kuat Jadi Alasan Novel Baswedan Kerap Sebut Nama Presiden Jokowi

Selain itu, menurut Novel, presiden memiliki kewenangan untuk melakukan evaluasi ataupun mengkoreksi kinerja jajarannya. Oleh karena itu, Novel menilai wajar jika ia meminta bantuan presiden.

"Negara kita kan negaranya presidensial, artinya seluruh aparatur itu di bawah presiden, ketika melihat hal itu sangat relevan sebetulnya yang saya katakan," ungkapnya.

Sebelumnya, Novel mengatakan, persoalan penegakan hukum merupakan persoalan mendasar yang mesti diselesaikan oleh Presiden Joko Widodo.

Hal itu disampaikan Novel dalam video berjudul Sebuah Novel tanpa Judul, Edisi Novel Baswedan: Masa kecil hingga Misteri Penyiraman yang tayang di akun YouTube Feri Amsari, Minggu (15/6/2020).

"Agar presiden juga bertanggung jawab dan melakukan langkah-langkah untuk menghentikan ketidakbenaran sekaligus meluruskan hal-hal yang harus dibenahi, karena masalah hukum itu adalah masalah yang mendasar," kata Novel dikutip dari video tersebut, Senin (15/6/2020).

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved