Di Indonesia Serba Mahal Jadi Alasan Investor Asing Semakin Menjauh, Mulai Upah, Listrik dan Air

Terbaru, produsen motor dari Jepang Nissan menutup pabriknya di Indonesia dan lebih memilih Thailand sebagai basis produksi di pasar Asia.

Donny Apriliananda
Ilustrasi - Pabrik Nissan Indonesia Ditutup. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, JAKARTA - Di Indonesia serba mahal bisa menjadi alasan investor asing semakin menjauh di banding beberapa negara tetangga.

Indonesia memang semakin dihindari investor asing atau pemodal asing.

Yang lebih menyedihkan lagi, investor asing atau pemodal asing lebih menyukai negara tetangga.

Selama ini, Indonesia sudah kalah dengan Thailand dalam menggaet investor asing atau pemodal asing.

Terbaru, produsen motor dari Jepang Nissan menutup pabriknya di Indonesia dan lebih memilih Thailand sebagai basis produksi di pasar Asia.

Kini, Indonesia juga kalah dibandingkan Vietnam dalam menggaet investor asing atau pemodal asing.

“Bahkan sebentar lagi Kamboja menyusul kita,” kata Kepala Badan Koordinator Penenaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadali dalam Konferensi Pers via daring dilansir Kontan.co.id, pada Jumat (12/6/2020).

Kabinet Jokowi Jilid 2 - Sosok Bahlil Lahadalia, Mantan Sopir Angkot Masuk Teropong Presiden Jokowi

Investor dari Kaum Milenial Ikut Mendominasi Pasar Modal Kalimantan Barat

Berdasarkan kajian BKPM, ada enam kondisi objektif yang membuat investasi Indonesia kalah menggiurkan dari pada Vietnam.

Pertama, harga tanah per meter persegi di Indonesia rata-rata mencapai Rp 3,17 juta, sementara Vietnam Rp 1,27 juta per meter persegi

Kedua, rata-rata upah minimum tenaga kerja di Indonesia per bulan sebesar Rp 3,93 juta, sedangkan Vietnam Rp 2,64 juta.

Halaman
123
Editor: Haryanto
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved