Politisi PKS Mardani Ali Sera Komentari Cuitan Jokowi Tolak Pemulangan WNI Eks ISIS ke Indonesia

Wacana pemulangan 660 Warga Negara Indonesia (WNI) mantan anggota Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) menuai pro dan kontra.

Editor: Jimmi Abraham
Kompas/Sabrina Arsil
Politisi PKS Mardani Ali Sera Komentari Cuitan Jokowi Tolak Pemulangan WNI Eks ISIS ke Indonesia 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Wacana pemulangan 660 Warga Negara Indonesia (WNI) mantan anggota Islamic State of Iraq and Syria ( ISIS) menuai pro dan kontra.

Pemerintah dan sejumlah fraksi di DPR RI tegas menolak kepulangan WNI eks ISIS, namun Partai Keadilan Sosial (PKS) meminta pemerintah menjadi orang tua bagi mereka.

Politisi PKS, Mardani Ali Sera memberikan pendapat berbeda terkait wacana kepulangan WNI eks ISIS tersebut.

Hal itu disampaikan dalam video yang diunggah kanal YouTube TVOneNews, Jumat (7/2/2020).

Mardani Ali Sera menyebut WNI eks ISIS merupakan anak kandung ibu pertiwi.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil Mau Terima WNI Eks ISIS Suriah, Tapi Ini Syaratnya

Respons Presiden Jokowi, Mahfud MD & Prabowo Subianto Soal Isu Pemulangan WNI eks ISIS ke Indonesia

Seharusnya, pemerintah menjadi bapak, karena mereka adalah korban.

"Buat saya pemerintah harus jadi bapak,  itu anak-anak nya yang sedang bermasalah," terang Mardani.

Menurut Mardani, para WNI ini seharusnya dicari tahu latar belakang lalu motifnya bisa ikut dalam anggota ISIS.

"Karena ada yang terpapar paham dianggap itu bisa membuat masuk surga. Itu yang sangat dangkal."

"Mungkin ada yang terbujuk temannya," jelasnya.

Mardani kembali menegaskan 660 WNI eks ISIS ini seharusnya tetap dijaga.

"Mereka mesti tetap dianggap anak-anak kandung ibu pertiwi," ungkap Mardani.

Jokowi Tolak Pulangkan 660 WNI Eks ISIS ke Indonesia, Mahfud MD Singgung Bahaya hingga Nasib Mereka

Sementara itu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak ingin 660 WNI eks ISIS dipulangkan ke Indonesia.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved