Fahri Hamzah Komentari 100 Hari Pemerintahan Jokowi & Maruf Amin : Pak Jokowi Kurang Teman Berpikir

Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Wakil Presiden Maruf Amin memasuki 100 hari pada Kamis (30/01/2020).

Streaming Youtube TVOne News
Fahri Hamzah 

"Atau perut kosong segala macam dan ketegangan sosial terus berlangsung di sudut kota," ujar Rocky.

Bahkan, Rocky menyebut 100 hari pemerintahan Jokowi sebagai 100 hari kebohongan baru.

"Jadi tumpukan persoalan itu, yang saya sebut 100 hari artinya kita menghitung 100 hari kebohongan baru," terangnya.

Rocky lantas menjelaskan, visi misi Jokowi terkait dengan soal pemerintahan yang bersih, efektif dan terpercaya

"Jangankan saya yang melihat dari atas, yang dari bawah pun langsung merasakan itu."

Rocky lantas menyinggung ucapan Menteri Hukum dan HAM, Yasonna Laoly yang menyebut Tanjung Priok sebagai daerah sarang kriminal.

"Rakyat Tanjung Priok langsung merasa bahwa itu ada ketidakadilan," ujar Rocky.

"Yang diucapkan oleh Menteri Yasonna Laoly yang menuduh Tanjung Priok jadi sarang kriminal," tambahnya.

Rocky menyebut, persoalan sosial tidak ada kanalisasinya.

Hal tersebut lantaran saat ini partai oposisi, yakni Partai Gerindra berada di dalam pemerintahan dan menjadi koalisi Pemerintahan Jokowi.

"Jadi bahayanya seluruh potensi kriminal sosial itu yang seharusnya ditangkap oleh oposisi."

"Supaya oposisi menghasilkan pikiran alternatif nggak terjadi, karena oposisi ikut mencari suaka di istana kan," ungkapnya.

Rocky lantas memberikan evaluasi 100 hari Pemerintahan Jokowi-Maruf.

"Jadi kesetaraan dihilangkan, sekaligus harapan ditutup, dan itu bikin frustasi."

"Tapi orang bingung untuk menerangkan, ya tapi kan Pak Jokowi dipilih dua kali selama 10 tahun, itu misterinya," kata Rocky.

Lebih lanjut, Rocky menjelaskan soal maksud dari pernyataannya tersebut.

"5 tahun pertama gagal, ekonomi tumbuh tidak sesuai dengan yang diharapkan, keakraban sosial tidak terjadi," kata Rocky.

Selain itu, menurut Rocky, kemampuan negara untuk membiayai dirinya sendiri pun tidak bisa.

Oleh karena itu, Rocky menyebut, hal itu adalah wujud dari kegagalan Pemerintah Jokowi-Maruf.

"Jadi itu kan artinya gagal, tetapi kenapa masih terpilih?" terangnya.

Maka menurut Rocky ada dua kemungkinan alasan.

"Maka cuma dua kemungkinan, pemilih kita betul-betul sudah dungu atau pemilihannya curang itu," papar Rocky.

Rocky lantas menyebut, bahwa publik cerdas dan yang curang adalah pelaksanaan pemilu.

"Yang beginian itu mungkin akan dibuka 3 atau 4 tahun kedepandan mereka yang terlibat itu pasti akan disidang oleh pemimpin baru nanti," katanya.

Rocky berharap agar gerakan mahasiswa tetap memelihara ide dan harapan.

"Karena kita ingin republik ini diinvestasikan ulang sebagai hak untuk menikmati keadilan bersama," ujar Rocky. (Tribunnews.com/Nanda Lusiana Saputri)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul 100 Hari Jokowi-Ma'ruf, Fahri Hamzah Sebut Presiden Jokowi Kesepian, Apa Maksudnya?

(*)

Editor: Rizky Prabowo Rahino
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved