Warga Indonesia Jadi Korban Penculikan di Laut Malaysia

Penculikan WNI yang menggunakan kapal atas nama majikan mereka di Sandakan ini diterima laporannya oleh aparat Kepolisian Maritim

Warga Indonesia Jadi Korban Penculikan di Laut Malaysia
Kompas.com
Ilustrasi penculikan 

Ketiga WNI yang ditemukan bersama kapalnya adalah Abdul Latif (37), Daeng Akbal (20), dan Pian bin Janiru (36).

Sementara itu, lima rekannya, yakni Arsyad bin Dahlan (42) selaku juragan, Arizal Kastamiran (29), La Baa (32), Riswanto bin Hayono (27), dan Edi bin Lawalopo (53) dipastikan disandera.

Siaran tertulis aparat Kepolisian Maritim Lahad Datu itu menyebutkan, hasil interogasi terhadap ketiga WNI yang dilepaskan itu menceritakan bahwa pada saat sedang menangkap ikan, mereka didatangi enam orang bertopeng menggunakan kapal cepat.

Mereka langsung dibawa bersama kapalnya ke wilayah perairan Filipina.

Namun, hanya lima rekannya yang disandera, sedangkan tiga orang dibiarkan pulang untuk membawa kapalnya kembali ke Tambisan.

Aparat Kepolisian Lahad Datu berjanji akan melakukan penyelidikan setelah menerima laporan dari korban.

Sebelumnya, Konsul RI Tawau Sulistijo Djati Ismoyo pernah menyatakan agar tidak ada lagi kasus penculikan terhadap WNI pasca-penyelematan Muhammad Farhan (27) dari sandera Kelompok Abu Sayyaf.

Pada kesempatan itu, Djati sapaan Konsul RI Tawau ini mengingatkan WNI yang beraktivitas di laut agar menjaga keselamatan dan waspada terhadap segala kemungkinan yang mencurigakan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "5 WNI Diculik di Perairan Malaysia"
Editor : Icha Rastika
Editor : Icha Rastika

Editor: Nasaruddin
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved