Peneliti Teknologi Pegar Dikukuhkan Sebagai Profesor Riset Ke-20 di Kementerian PUPR

Gelar tersebut dicapai atas inovasinya tentang teknologi Pemecah Gelombang Ambang Rendah (Pegar) untuk Pengendali Erosi Pantai.

Peneliti Teknologi Pegar Dikukuhkan Sebagai Profesor Riset Ke-20 di Kementerian PUPR
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ISTIMEWA
Pengukuhan gelar profesor dilakukan oleh Ketua Majelis Profesor Riset Prof. Dr. Ing. Habil Andreas Wibowo, ST. MT dan disaksikan langsung oleh Menteri PUPR Basuki Hadimuljono di Jakarta, Selasa (5/11/2019). 

Citizen Reporter
Biro Komunikasi Publik
Kementerian PUPR

Peneliti Teknologi Pegar Dikukuhkan Sebagai Profesor Riset Ke-20 di Kementerian PUPR

PONTIANAK- Peneliti Utama Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Dede Manarolhuda Sulaiman mendapatkan gelar Profesor Riset di Bidang Teknologi Pantai dan Pelabuhan.

Gelar tersebut dicapai atas inovasinya tentang teknologi Pemecah Gelombang Ambang Rendah (Pegar) untuk Pengendali Erosi Pantai.

Dede Manarolhuda Sulaiman merupakan Profesor Riset ke-20 di lingkungan Kementerian PUPR dan ke-535 secara nasional dari 8.709 Pejabat Fungsional Peneliti yang ada.

Baca: Midji Ancam Copot Pejabat PUPR, Satu Perusahaan Tangani 56 Proyek, Terpantau Data Analytic Room

Baca: Hingga 2019, Kementerian PUPR Salurkan Bantuan PSU Sebanyak 119.695 Rumah Subsidi

Pengukuhan gelar profesor dilakukan oleh Ketua Majelis Profesor Riset Prof. Dr. Ing. Habil Andreas Wibowo, ST. MT dan disaksikan langsung oleh Menteri PUPR Basuki Hadimuljono di Jakarta, Selasa (5/11/2019).

Dalam sambutannya, Menteri Basuki mengatakan teknologi Pegar yang diinisasi oleh Dede Sulaiman merupakan salah satu contoh produk riset Kementerian PUPR yang bermanfaat bagi masyarakat.

Selain itu juga Teknologi Pegar menjadi salah satu pedoman di bidang pantai di Indonesia serta telah diterbitkan beberapa buku yang sudah dipatenkan.

Teknik Pegar dapat mengurangi erosi, abrasi, dan akresi pada pesisir pantai akibat perubahan dinamika garis pantai.

Berdasarkan penelitian Kementerian PUPR, persebaran penduduk di Indonesia yang tinggal di daerah pantai sebanyak 60% berada dalam radius 50 km dari garis pantai.

“Saya kira ini banyak sekali manfaatnya, khususnya untuk infrastruktur Kementerian PUPR yang berada di tepi pantai, misalnya jalan-jalan di Bengkulu itu runtuh karena ada abrasi pantai. Jadi teknologi ini seperti reklamasi alamiah,” terang Menteri Basuki.

Halaman
123
Penulis: Maudy Asri Gita Utami
Editor: Wahidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved