Citizen Reporter

KSEI IAIN Pontianak Gelar Kajian, Bahas Komponen Ekonomi Syariah

Dulu orang hanya mengenal label halal pada makanan saja, tetapi sekarang menyebar ke semua bidang.

KSEI IAIN Pontianak Gelar Kajian, Bahas Komponen Ekonomi Syariah
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ISTIMEWA
Suasana Foto bersama 

Citizen Reporter
Kepala Departemen Kominfo KSEI FEBI, Juharis

PONTIANAK - Kelompok Studi Ekonomi Islam Fakultas Ekonomi dan Bisnis (KSEI FEBI) IAIN Pontianak kembali selenggarakan kajian keilmuan Ekonomi Islam.

Salah satu program departemen keilmuan di bawah pimpinan, Muhammad Fauzi ini dilaksanakan  di Gedung MNC Securitas FEBI, Senin, (07/10).

Pemateri dalam dakwah ini adalah kepala dan sekretaris prodi Ekonomi Syariah yaitu Anggatia Ariza dan Rahmah Yulisa Kalbarini.

Dihadiri oleh puluhan kader KSEI dan calon anggota baru klub kampus ini. Mereka antusias mengikuti jalannya diskusi dua arah ini.

Baca: VIDEO: Sukirmanto Bongkar Sendiri Bangunan Terdampak Jalan Penghubung Jembatan Landak

Baca: BNI Minta Pemkab Kubu Raya Sediakan Jaringan Internet

Dalam kesempatannya kedua pemateri menyampaikan materi sederhana layaknya diskusi santai. Ini dimaksudkan agar berjalan baik dan tidak membosankan.

Kajian ke sekian kalinya ini mengusung tema "Halalin Aku Dulu (Ekonominya) Baru Halalin Si Dia" membahas komponen utama kegiatan ekonomi yakni produksi, distribusi, dan konsumsi berdasarkan sudut pandang Islam.

Kasus produksi dan konsumsi yang terjadi sekarang ini, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Bagaimana tidak, ada beberapa produksi yang memang sesuai tuntunan Rasulullah dan tidak sedikit pula keluar dari ajaran sang pembawa cahaya umat. Baik itu produksi makanan, fashion, atau jenis kegiatan ekonomi yang sifatnya memonopoli.

Sekretaris Prodi, Rahma  menjelaskan perkara makanan yang tersebar di kawasan sekitar. Ia mengungkapkan bahwa makanan seperti ayam yang dibuat di restoran-restoran atau mall hendaknya diperhatikan betul.

Meski pada dasarnya ayam adalah halal, tetapi apabila dalam proses produksi dicampur adukan dengan bahan haram, kondisinya akan berubah menjadi haram pula.

Halaman
12
Penulis: Syahroni
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved