NTP Subsektor Pertanian Dukung Kenaikan NTP & NTUP Mei 2019

Pusdatin Kementerian Pertanian Ketut Kariyasa menjelaskan kenaikan NTP dan NTUP bulan Mei 2019 ini didukung oleh kenaikan NTP padasubsektor pertanian

NTP Subsektor Pertanian Dukung Kenaikan NTP & NTUP Mei 2019
TRIBUNPONTIANAK/ISTIMEWA
Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat terjadi penurunan pada harga gabah kering panen di tingkat petani. 

NTP Subsektor Pertanian Dukung Kenaikan NTP & NTUP Mei 2019 

JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat terjadi penurunan pada harga gabah kering panen di tingkat petani dan harga beras medium di penggilingan masing-masing turun 0,02 persen pada Mei 2019. Kendati demikian, pada bulan Mei 2019 pun Nilai Tukar Petani (NTP) dan Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP) yang menunjukkan daya beli petani semakin meningkat.

Tercatat dari data yang dirilis BPS, NTP bulan tersebut sebesar 102,61 atau Naik 0,38 persen dari NTP bulan April yang hanya 102,23. Kemudian NTUP bulan Mei sebesar 111,94, naik sebesar 0,73 persen dari bulan April sebesar 111,13.

Kepala BPS Suhariyanto menyebutkan, dari 2.007 transaksi penjualan gabah di 28 provinsi selama Mei 2019, tercatat transaksi gabah kering panen (GKP) 72,50 persen, gabah kering giling (GKG) 11,26 persen, dan gabah kualitas rendah 16,24 persen. 

 "Selama Mei 2019, rata-rata harga GKP di tingkat petani Rp 4.356,00 per kg atau turun 0,02 persen dan di tingkat penggilingan Rp 4.445,00 per kg atau turun 0,01 persen dibandingkan harga gabah kualitas yang sama pada bulan sebelumnya," kata dia Senin (10/6/2019).

Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian (Pusdatin) Kementerian Pertanian Ketut Kariyasa menjelaskan kenaikan NTP dan NTUP bulan Mei 2019 ini didukung oleh kenaikan NTP pada  subsektor pertanian.

“Kenaikan NTP bulan Mei 2019 ini banyak ditopang oleh kenaikan NTP subsektor hortikultura sebesar 102,41, naik 1,42 persen, NTP peternakan 107,71, naik 0,83 persen dan NTP tanaman perkebunan rakyat 96,02, naik 0,43 persen dari bulan sebelumnya,” jelas Kariyasa.

Baca: TERPOPULER - Usman Siram Air Keras ke Anak Janda Idaman, Zul Zivilia, hingga Pemain Persib Bandung B

Baca: Mery Ananda Persiapkan Diri Menuju Olympiade Militer di Tiongkok

Baca: Pernah Lupa Nama Orang tapi Ingat Wajahnya, Ini Penjelasan Ilmiahnya!

Sama halnya dengan NTP, prestasi kenaikan NTUP pada periode tersebut banyak ditopang dari naiknya NTP subsektor hortikultura 114,11, naik 1,72 persen, NTP peternakan 117,37, naik 1,03 persen dan NTP tanaman perkebunan rakyat 106,01, naik sebesar 0,99 persen dari bulan sebelumnya.

Sementara terkait dengan harga gabah, penurunan harga menjadi bukti bahwa ketersediaan cenderung stabil saat bulan Ramadan. 

“Khusus Ramadan, kebutuhan masyarakat biasanya meningkat tajam. Karena itu, kami memasang target produksi 20 persen di atas produksi normal. Dengan begitu ketersediaan pangan tetap terpenuhi,” pungkas Kariyasa. (Mia Monica)

Editor: Maskartini
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved