Presiden Dayak dan Uskup Agung Menanggapi Pekan Gawai Dayak Ke-34

Tepat pada tanggal 18/05/19, telah berlangsungnya Misa Pembukaan Pekan Gawai Dayak ke-34 yang bertempat di Rumah Radakng

Presiden Dayak dan Uskup Agung Menanggapi Pekan Gawai Dayak Ke-34
TRIBUNPONTIANAK/ISTIMEWA
Misa Pembukaan Pekan Gawai Dayak ke-34 yang bertempat di Rumah Radakng, Jl. Sutan Syahrir, Pontianak, Sabtu (18/5/2019). 

Presiden Dayak dan Uskup Agung Menanggapi Pekan Gawai Dayak Ke-34

Citizen Reporter
Volunteers Komsos KAP
Cessi Carmelin

SINGKAWANG - Tepat pada tanggal 18/05/19, telah berlangsungnya Misa Pembukaan Pekan Gawai Dayak ke-34 yang bertempat di Rumah Radakng, Jl. Sutan Syahrir, Pontianak.

Misa berlangsung pukul 17.00 WIB yang pimpin langsung oleh Mrg. Agustinus Agus, Uskup Agung Pontianak dan didampingi oleh 7 orang Imam.

Misa ini juga dihadiri oleh segenap umat katolik dari 9 Paroki di Keuskupan Agung Pontianak, dan seluruh masyarakat Dayak yang berdomisili Pontianak maupun yang sudah datang dari luar kota.

Dalam Misa Pembukaan Gawai Dayak ini Mrg. Agustinus Agus dalam khotbah nya mengatakan " Misa ini merupakan ungkapan syukur Kepada Tuhan, atas hasil panen padi.

Baca: Kementerian Kominfo RI Keluarkan Imbauan Terkait Aksi Kekerasan dan Ujaran Kebencian

Baca: BMKG Prediksi Malam Ini Kapuas Hulu Hujan Lokal

Baca: Maman Abdurahman Harap Semua Pihak di Kalbar Dapat Menahan Diri

Sebenarnya Misa ini dilakukan untuk mengungkapkan rasa syukur, atas kelimpahan berkat dan rahmat melalui rezeki yang telah diperoleh dari hasil menanam padi masyarakat Dayak," kata Mgr. Agus.

Dalam Misa pembukaan Gawai Dayak ini dikemas dengan kemasan yang tidak biasa bagi masyarakat umumnya.

Kali ini Misa pun dirangkai dengan nuansa adat seperti nyangahant (doa syukur orang Dayak Kanayant kepada Jubata alias Tuhan), lagu-lagu berbahasa Dayak, dan tarian adat dayak.

"Bagi saya, selama dalam perayaan Misa Pembukaan ini tidak merubah inti dari Misa itu sendiri, ya..tidak masalah. Inikan bentuk ungkapan syukur, selama lagu-lagunya baik dan adat istiadat yang dilakukan juga sama tujuannya yaitu Mengucap syukur dan berterimakasih kepada Tuhan, semuanya tidak apa-apa. Lagian inikan misa khusus pembukaan Gawai Dayak, ya... memang tidak semua Misa boleh seperti ini. Tapi untuk sekarang, karna hal ini baik dan tidak mengubah Inti misa itu sendiri, tidak apa-apa." ungkap Mrg. Agustinus Agus menanggapi Misa Pembukaan Pekan Gawai Dayak Ini.

Halaman
12
Penulis: Ridhoino Kristo Sebastianus Melano
Editor: Madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved