Kolaborasi Tim PKM IKIP PGRI Pontianak dan MGMP IPA SMP Kubu Raya Tingkatkan Kualitas Pembelajaran

Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan ilmu fundamental yang berperan penting dalam perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi

Kolaborasi Tim PKM IKIP PGRI Pontianak dan MGMP IPA SMP Kubu Raya Tingkatkan Kualitas Pembelajaran
TRIBUNPONTIANAK/ISTIMEWA
Kompilask kegiatan. 

Citizen Reporter
Tim PKM IKIP PGRI Pontianak

Kolaborasi Tim PKM IKIP PGRI Pontianak dan MGMP IPA SMP Kubu Raya Tingkatkan Kualitas Pembelajaran Guru IPA

PONTIANAK - Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan ilmu fundamental yang berperan penting dalam perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Sehingga tidak heran materi IPA masuk kedalam muatan kurikulum pembelajaran di sekolah dari jenjang sekolah dasar hingga pendidikan tinggi.

Tidak hanya di pendidikan formal namun juga dipendidikan non formal, IPA diajarkan secara kontekstual karena IPA erat kaitanya dengan kehidupan sehari-hari.

Dalam konteks pembelajaran di sekolah, konsep pembelajaran IPA sebenarnya tidaklah jauh berbeda dengan konsep pembelajaran pada mata pelajaran lainnya hanya saja penekanan konsepnya mesti sesuai dengan hakikat IPA itu sendiri.

Pada hakikatnya dalam belajar IPA, proses sains harus terjadi dalam belajar, menghasilkan produk sains (konsep, prinsip dan hukum) dengan melakukan eksperimen/percobaan serta terbentuknya sikap ilmiah dalam belajar.

Baca: JADWAL Final Liga Europa Chelsea Vs Arsenal! Head to Head, Bursa, Prediksi Skor dan Profil Stadion

Baca: RAMALAN ZODIAK Asmara Jumat 10 Mei 2019, Libra Menemukan Sesuatu yang Menarik, Aries Lebih Intuitif

Baca: Tim Liga Inggris Juara Liga Champions, Liga Europa dan Juara Piala Super Eropa! Ini 4 Calon Juaranya

Namun kenyataan di lapangan masih berbeda dengan kondisi ideal yang diharapkan. Pembelajaran IPA yang dilaksanakan oleh Guru masih terkesan belum mengarah pada proses pembelajaran saintifik.

Pembelajaran yang dilaksanakan guru hanya sebatas menekankan pada kemampuan mengamati (observing) dan menanya (questioning).

Guru masih kesulitaan dalam mengembangkan keterampilan lainnya seperti memprediksi (predicting), menyimpulkan (inferring), mengintepretasikan (intepreting), hingga bereksperimen (experimenting) yang merupakan keterampilan proses sains sesuai dengan tujuan pembelajaran IPA pada kurikulum 2013.

Halaman
123
Penulis: Syahroni
Editor: Madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved