Saat Beraksi Begal di Sungai Pinyuh Lambaikan Tangan dan Ucapkan Terimakasih Pada Korban

Unit Reskrim Polsek Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, meringkus dua orang pria pelaku begal di Gang Tani Jalan Raya

Saat Beraksi Begal di Sungai Pinyuh Lambaikan Tangan dan Ucapkan Terimakasih Pada Korban
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/Ya'M Nurul Anshory
Duduk di kursi, kedua korban Risti dan Anina bersama ibunya sedang melihat pelaku begal bernama Ican (kaos biru) yang digiring kedalam sel tahanan Polsek Sungai Pinyuh. 

Saat Beraksi Begal di Sungai Pinyuh Lambaikan Tangan dan Ucapkan Terimakasih Pada Korban

MEMPAWAH - Unit Reskrim Polsek Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, meringkus dua orang pria pelaku begal di Gang Tani Jalan Raya Mempawah-Sui Pinyuh, Rabu (8/5/2019) siang.

Kelakuan dua orang begal berinisial MI (22) alias Ican dan IW (27) alias Imam sungguh menyakitkan hati korbannya karena usai membegal mereka melambaikan tangan dan mengucapkan terimakasih kepada korbannya.

Saat ditangkap, satu diantara pelaku yakni Ican terpaksa harus dilumpuhkan dengan tembakan terukur ke arah mata kaki kanannya lantaran berusaha melakukan perlawanan dengan melarikan diri dan tidak menggubris tiga tembakan peringatan ke udara yang dilepaskan oleh anggota kepolisian.

Risti Safitri (19) bersama adiknya Anina Kurniasih (15) menceritakan kisahnya saat menjadi korban begal di Jalan Pendidikan, Sungai Pinyuh, pada Selasa (7/5/2019) sore sekira pukul 17.30 WIB.

Baca: Pemkab Landak Jamin Kualitas Benih Padi Untuk Petani

Baca: Kumpulan Resep Kue Kering Lebaran Tanpa Cetakan, Praktis dan Anti Ribet!

Baca: Ramalan Zodiak Karier dan Pekerjaan Hari Ini, AQUARIUS Berhenti Sejenak & LEO Jangan Rusak Diri Anda

Risti mengatakan saat itu ia dan adiknya Anina sedang mengantarkan pesanan kue dan makanan pelanggan. Sekira pukul 17.30 dia dan adiknya melintas di Jalan Pendidikan.

Saat itulah mereka bertemu dengan kedua pria yang ternyata adalah begal.

"Sampai di simpang Jalan Pendidikan kami bertemu dengan dua pria memakai motor Aerox warna kuning, mereka menghadang jalan kami dan saya mengerem mendadak, karena hampir menabrak," tutur Risti.

Saat itu satu diantara pelaku bernama Ican sempat menasihati kaka beradik itu agar berhati-hati dalam berkendara.

"Hati-hati dek naik motor nanti nabrak, kata yang ditembak itu," ucap Risti.

Halaman
12
Penulis: Ya'M Nurul Anshory
Editor: madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved