Gempa Guncang Sintang

Pasca Gempa Guncang Sintang, Camat Kelam Permai Harap Instansi Terkait Ambil Tindakan

Camat Kelam Permai Maryadi menyampaikan bahwa gempa yang terjadi di sekitar wilayah Kecamatan Kelam Permai belum pernah terjadi sebelumnya.

Pasca Gempa Guncang Sintang, Camat Kelam Permai Harap Instansi Terkait Ambil Tindakan
Screenshot
Sintang Diguncang Gempa Bumi Tektonik M 3.1, BMKG Tegaskan Tidak Berpotensi Tsunami 

Kepala Bidang Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG kala itu, Daryono mengatakan, hasil analisis BMKG menunjukkan efek gempabumi yang didasarkan oleh Peta Tingkat Guncangan (shake map) menunjukkan bahwa wilayah terdampak gempabumi di Kota Kendawangan mengalami intensitas V-VI MMI (III SIG-BMKG).

“Artinya getaran dirasakan oleh semua penduduk, kebanyakan orang terkejut dan lari keluar,” tulis Daryono dalam akun Twitter-nya, Jumat (24/6/2016) silam.

Selain itu, dampak guncangan gempa bumi itu juga bisa menyebabkan kerusakan ringan pada rumah.

Berdasarkan laporan, banyak warga yang sempat panik dan berlarian keluar rumah untuk menyelamatkan diri.

“Laporan terbaru menyebutkan terjadi kerusakan ringan padabeberapa bangunan rumah di Kendawangan sebagai dampak gempa bumi ini,” katanya.

Hasil analisis BMKG juga menunjukkan bahwa berdasarkan kedalaman hiposenternya yang cukup dangkal menunjukkan bahwa gempa bumi ini disebabkan oleh aktivitas sesar aktif.

Karena hiposenter berada di kedalaman 10 kilometer, maka gempa bumi ini disebut sebagai gempa bumi dangkal sehingga wajar jika guncangan gempa bumi ini dirasakan cukup kuat di Kota Kandawangan dan sekitarnya yang lokasinya paling dekat dengan pusat gempa bumi.

Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi ini dibangkitkan oleh sesar aktif.

Kondisi ini sesuai dengan data geologi setempat yang menunjukkan bahwa di daerah ini terdapat struktur tektonik berupa lipatan, sesar, dan kelurusan.

Lipatan umumnya berarah timur-barat.

Sementara itu, di zona ini sistem sesar tidak berkembang dengan baik, hanya berupa sesar-sesar mikro yang umumnya berarah timur-barat.

Kelurusan umumnya juga berarah timur laut-barat daya dan barat-timur.

Berdasarkan monitoring BMKG hingga penjelasan ini disampaikan, sudah terjadi satu kali gempabumi susulan.

“Kepada masyarakat Kandawangan dan sekitarnya, diimbau agar tetap tenang sambil mengikuti arahan BPBD dan BMKG, serta tidak terpancing isu karena gempabumi susulan yang terjadi kekuatan semakin kecil dan tidak ada potensi akan terjadinya gempabumi yang lebih besar,” tulis Daryono kala itu. (*)

Penulis: Wahidin
Editor: Rizky Zulham
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved