Pasca Insiden Penembakan Massal Brutal, Selandia Baru Akan Larang Senjata Serbu dan Semi-Otomatis

Langkah pelarangan tersebut diambil sebagai tanggapan pemerintah Selandia Baru terhadap insiden serangan teror di dua masjid di Christchurch

Pasca Insiden Penembakan Massal Brutal, Selandia Baru Akan Larang Senjata Serbu dan Semi-Otomatis
ROBERT KITCHIN/STUFF
PM Jacinda Ardern meletakkan karangan bunga pada Komunitas Islam Wellington, Minggu (17/3/2019) 

Pasca Indsiden Penembakan Massal Brutal, Selandia Baru Akan Larang Senjata Serbu dan Semi-Otomatis

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengumumkan bakal melarang penjualan dan peredaran senapan serbu dan semi-otomatis.

Langkah pelarangan tersebut diambil sebagai tanggapan pemerintah Selandia Baru terhadap insiden serangan teror di dua masjid di Christchurch yang menewaskan 50 orang dan melukai puluhan lainnya.

"Hari ini, saya mengumumkan bahwa Selandia Baru akan melarang segala jenis senjata semi-otomatis gaya militer (MSSA). Kami juga akan melarang semua senapan serbu," kata Ardern, Kamis (21/3/2019).

Baca: Waspada Aksi Kejahatan Skimming ATM, Ini Tiga Tips Agar Tidak Jadi Korban

Baca: Buka Suara Perkara Dataran Tinggi Golan Diakui Wilayah Israel, Pemerintah Suriah Kecam Donald Trump

Baca: Usai Pemeriksaan Perdana, Romahurmuziy Minta Rutan KPK Tambah Ventilasi Karena Khawatir Hal Ini

Pada kesempatan itu, Ardern juga mengumumkan langkah-langkah sementara untuk mencegah aksi pembelian mendadak yang mungkin terjadi sebelum undang-undang pelarangan tersebut diberlakukan.

"Dampaknya adalah tidak seorang pun akan dapat membeli senjata-senjata yang dilarang ini tanpa izin dari pihak kepolisian. Dan saya dapat yakinkan kepada semua orang bahwa tidak ada gunanya mengajukan izin seperti itu," tutur dia.

Ardern menambahkan, wadah peluru berkapasitas besar dan perangkat tambahan sejenis bump stocks, yang mampu membuat senapan menembak dengan lebih cepat, juga bakal dilarang.

"Singkat kata, setiap jenis senjata semi-otomatis yang digunakan dalam serangan teroris pada Jumat (15/3/2019) lalu akan dilarang di negara ini," ujar Ardern, dikutip AFP.

Baca: Wabup Aloysius Hadiri Rakor Penyaluran DAK, Dana Desa dan Tugas Pembantuan Tahun 2019

Baca: Atbah: Menjelang Pemilu, Masih Ada Tantangan Yang Harus Dihadapi

Baca: FOTO: Polres Mempawah Gelar Pasukan Pengamanan Pemilu 2019

Sementara untuk mengurangi jumlah senjata yang telah ada di masyarakat, Ardern mengumumkan skema pembelian kembali, yang diperkirakan bakal menelan anggaran sebesar 100 juta hingga 200 juta dollar Selandia Baru (sekitar Rp 978 miliar - Rp 1,9 triliun).

"Bagi para pemilik senjata dengan tipe yang akan segera kami larang, saya menganggap bahwa banyak dari Anda akan bertindak sesuai hukum," ujar Ardern.

"Sebagai pengakuan atas hal itu dan untuk memberi insentif pengembalian (senjata) mereka, kami akan membangun skema pembelian kembali," tambahnya.

Baca: Bawa 283 Jenis Flora Fauna Tanpa Ijin, 4 WNA Polandia Ditetapkan Sebagai Tersangka

Baca: Pemusnahan Surat Suara Akan Dilakukan H-1 Pencoblosan

Baca: BTS Kembali Manggung 12 April 2019, Catat Jadwal Konser BTS Hingga 13-14 Juli 2019! Di Indonesia?

Bagi siapa pun yang masih menyimpan senjata yang dilarang setelah periode amnesti akan menghadapi denda hingga 4.000 dollar dan ancaman hukuman tiga tahun penjara.

"Sebagian besar masyarakat Selandia Baru akan mendukung perubahan ini. Saya merasa sangat yakin akan hal itu," kata Ardern. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Selandia Baru Segera Larang Penjualan Senapan Serbu dan Semi-otomatis 

Lebih dekat dengan kami, follow akun Instagram Tribun Pontianak : 

Editor: Rizky Prabowo Rahino
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved