Kasus Suap PLTU Riau-1, Istri Bupati Temanggung Mohon Keringanan Hukuman dengan Alasan Keluarga

Saya selaku seorang ibu memiliki dua anak yang masih berada di bawah umur (yang besar kelas 1 SMA dan yang kecil kelas 4 SD), yang masih sangat

Kasus Suap PLTU Riau-1, Istri Bupati Temanggung Mohon Keringanan Hukuman dengan Alasan Keluarga
ANTARA FOTO/Dede Rizky Permana/aww
Terdakwa kasus suap proyek PLTU Riau-1 Eni Maulani Saragih menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Selasa (22/1/2019). Sidang tersebut beragendakan mendengarkan keterangan terdakwa. 

Kasus Suap PLTU Riau-1, Istri Bupati Temanggung Mohon Keringanan Hukuman dengan Alasan Keluarga

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, JAKARTA - Terdakwa Eni Maulani Saragih mengungkapkan kehidupan keluarganya pada saat membacakan pledoi atau nota pembelaan.

Saat membacakan pledoi atas tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) terkait kasus suap proyek PLTU Riau-1 di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, pada Selasa (19/2/2019), Eni meminta majelis hakim memberikan hukuman seringan-ringannya, karena masih mempunyai tanggungan dua orang anak dan suami.

"Saya selaku seorang ibu memiliki dua anak yang masih berada di bawah umur (yang besar kelas 1 SMA dan yang kecil kelas 4 SD), yang masih sangat membutuhkan perhatian, bimbingan, pengawasan, dan pendampingai dari diri saya. Saya pun sebagai seorang istri juga dituntut untuk mendampingi dan melayani suami," kata Eni.

Eni menikah dengan M. Al Khadziq, yang kini menjabat sebagai Bupati Temanggung. Dari pernikahan itu, mereka dikaruniai dua orang anak, yaitu Maulana Irfan Sufa dan Maulana Wildan Yusuf.

Baca: 76 Persen Warga Meninggal di Pontianak Sudah Miliki Akta Kematian

Sementara itu, Rudi Alfonso, selaku penasihat hukum Eni Saragih, pada saat membacakan pledoi juga menyinggung mengenai keberadaan kedua anak Eni tersebut.

Di setiap persidangan, dia mengaku, melihat anak Eni, termasuk saudara kandungnya, sahabat kerabat, dan para pendukung.

Menurut dia, anak Eni tidak percaya, ibunya yang dikagumi yang menanamkan pelajaran kejujuran, memberikan pelajaran agama, harus menerima kenyataan didudkan sebagai terdakwa dan ditahan.

"Anak Bu Eni yang sering hadir di persidangan juga telah pasrah menerima nasib ibunya, meskipun kenyataan pahit menimpa keluarganya, namun tetap mengharapkan keringanan hukuman agar Bu Eni dapat cepat kembali berkumpul dengan keluarganya," kata Rudi.

Di persidangan, majelis hakim menyinggung mengenai anak Eni.

Halaman
12
Tags
DPR RI
Editor: Rihard Nelson Silaban
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved