Bagikan 5.000 Sertifikat, Jokowi Minta Jangan Dipakai untuk Beli Mobil

"Sudah dapat sertifikat, nanti disekolahkan. Dibawa ke bank, dapat Rp 300 juta, jangan buat beli mobil. Tapi gunakanlah seluruhnya

Bagikan 5.000 Sertifikat, Jokowi Minta Jangan Dipakai untuk Beli Mobil
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ADELBERTUS CAHYONO
Warga menghadiri acara penyerahan sertifikat tanah untuk rakyat di Gedung Balai Nirmala, Sukadana, Senin (31/12/2018). 

Bagikan 5.000 Sertifikat, Jokowi Minta Jangan Dipakai untuk Beli Mobil

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, TANGERANG - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengimbau warga Kabupaten Tangerang, Banten, mengunakan sertifikat tanah dengan bijak. Jokowi mengemukakan hal itu setelah membagikan 5.000 sertifikat tanah kepada warga di Lapangan Maulana Yudha, Tigaraksa, Kabupaten Tangerang, Senin (18/2/2019).

"Sudah dapat sertifikat, nanti disekolahkan. Dibawa ke bank, dapat Rp 300 juta, jangan buat beli mobil. Tapi gunakanlah seluruhnya untuk modal kerja, modal usaha, dan investasi," kata Jokowi.

Presiden mengemukakan, kerap kali yang menjadi masalah adalah masyarakat menggunakan sertifikat tanah untuk menjamin peminjaman sejumlah dana di bank. Namun dana tersebut digunakan untuk membeli mobil dan kemudian tidak bisa membayar cicilannya.

Baca: Persoalan Perubahan Iklim Tak Disebut Dua Capres Pada Debat, Walhi Sebut Menakutkan

"Nanti sertifikat disekolahkan (dijaminkan) dapat uang Rp 300 juta. Lalu digunakan untuk beli mobil. Jangan, jangan, jangan! Nanti tidak bisa bayar cicilan mobil, tidak bisa bayar sertifikatnya. Nah, di sini masalah kemudian muncul," kata Presiden.

Jokowi mengimbau masyarakat untuk hati-hati saat menjadikan sertifikat tanah sebagai jaminan utang.

"Hitung benar-benar jika akan menggunakan sertifikat tanah untuk sejumlah uang. Pakai untuk modal usah. Nanti kalau untung dari usaha itu, baru boleh untuk beli mobil," imbai Jokowi.

Banyaknya sengketa tanah di Indonesia membuat pemerintah melalui Kementrian Agraria dan Tata Ruang Pertanahan Nasional meluncurkan Program Prioritas Nasional berupa Percepatan Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap ( PTSL). Program tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Nomor 12 tahun 2017 tentang PTSL dan Instruksi Presiden Nomor 2 tahun 2018.

Program PTSL itu gratis di seluruh Indonesia. (*)

Artikel ini telah terbit di kompas.com dengan judul Presiden: Jangan Jaminkan Sertifikat Tanah agar Bisa Beli Mobil

Tags
Sertifikat
Editor: Rihard Nelson Silaban
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved