Pembunuhan Pengusaha Keripik Pisang

Tak Terima Pernyataan Tersangka, Keluarga Bantah Korban Pengidap Homo Seksual

AP berdalih pembunuhan yang dilakukannya lantaran sakit hati kepada korban yang tidak memenuhi janjinya

Tak Terima Pernyataan Tersangka, Keluarga Bantah Korban Pengidap Homo Seksual
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/David Nurfianto
Adik ipar korban, Muslimin saat ditemui awak media di sela-sela acara tahlilan di kediamannya, Desa Sungai Kunyit Laut, Kecamatan Sungai Kunyit, Kabupaten Mempawah, Rabu (30/1/2019) malam. 

Tak Terima Pernyataan Tersangka, Keluarga Bantah Korban Pengidap Homo Seksual

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, MEMPAWAH – Pembunuhan Haryanto (40), warga Desa Malikian, Kabupaten Mempawah, telah terungkap. Polisi menangkap AP (18) yang diduga menjadi pelaku pembunuhan.

Usai ditangkap di sebuah salon, AP berdalih pembunuhan yang dilakukannya lantaran sakit hati kepada korban yang tidak memenuhi janjinya untuk memberikan uang sebesar Rp 500 ribu.

Hingga akhirnya, AP nekat menghabisi nyawa korban dengan menggunakan cangkul.

Baca: Gempar! Warga Desa Malikian Dihebohkan Penemuan Mayat Pria di Dalam Kamar

Baca: Penemuan Mayat di Desa Malikian, Tetangga Sebut Korban Tinggal Sendiri

Baca: Hasil Piala Indonesia 757 Kepri vs Persija Jakarta, Macan Kemayoran Melaju ke Babak 16 Besar

Baca: Midji Berikan Ucapan Selamat kepada Wisudawan Universitas Tanjungpura

AP memukul bagian wajah korban dengan cangkul hingga tewas bersimbah darah. AP kemudian melarikan diri dengan membawa kabur sepeda motor dan sejumlah barang milik korban.

Tak terima atas pernyataan tersangka. Pihak keluarga menyebutkan pernyataan tersangka bohong, karena korban bukan pengidap homo seksual.

“Pengakuan dan pernyataan AP tentang penyimpangan seksual kepada korban merupakan kebohongan besar. Korban bukanlah homo seksual,” ujar Muslimin, adik ipar korban kepada awak media di sela-sela acara tahlilan di kediamannya, Rabu (30/1/2019) malam.

Menurut Muslimin, penyimpangan seksual yang dituduhkan AP kepada korban terbantahkan dengan fakta bahwa korban pernah berumah tangga dengan seorang perempuan dan telah memiliki anak.

“Bahkan, dalam waktu dekat rencananya akan menikah dengan wanita idamannya yang juga warga Desa Malikian,” ungkap Muslimin.

Muslim mengaku sangat mengenal kepribadian korban. Semasa hidupnya, korban dikenal sebagai sosok yang ramah terhadap masyarakat. Baik di lingkungan keluarga, masyarakat hingga karyawannya.

Halaman
12
Penulis: David Nurfianto (DAP)
Editor: Maskartini
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved