Kisah Penumpang Wings Air Pembawa Sajam yang Batal Yudisium

Penumpang pesawat Maskapai Wings Air yang membawa senjata tajam (Sajam) berinisial OS (23) di Bandara Rahadi Oesman Ketapang menyesali perbuatannya

Kisah Penumpang Wings Air Pembawa Sajam yang Batal Yudisium
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/NUR IMAM SATRIA
Barang bukti benda tajam yang diamankan di Mapolres, Selasa (22/1/2019). Kanan: Calon penumpang OS. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, KETAPANG - Penumpang pesawat Maskapai Wings Air yang membawa senjata tajam (Sajam) berinisial OS (23) di Bandara Rahadi Oesman Ketapang menyesali perbuatannya. Ia mengaku terbang ke Bandung untuk menghadiri yudisium, di kampusnya, hari ini, Kamis (24/1/2019).

"Jujur saya orangnya pendendam, tetapi kalau sudah seperti ini saya menyesali perbuatan saya,” ujar OS saat diwawancarai Tribun, di Mapolres Ketapang, Rabu (23/1/2019).

OS, asal Kendawangan, Ketapang merupakan mahasiswa di sebuah Sekolah Tinggi swasta di Kota Bandung, Jawa Barat. Akibat kejadian ini, ia terpaksa harus menunda pelaksaan wisuda karena harus mempertanggungjawabkan perbuatannya di Mapolres Ketapang.

"Saya ke Bandung itu untuk kembali kuliah, dan rencananya akan yudisium, besok (hari ini-red)," sebut OS.

“Ke depan untuk yudisium itu, entah ditunda atau dibatalkan saja, saya tidak tahu," imbuhnya.

Baca: Korupsi Oknum PNS Cipta Karya Sanggau Divonis 1,4 Tahun

OS mengaku terpancing emosi saat pihak dari maskapai Wings Air menjelaskan total harga bagasi yang harus dilunasi. OS mengaku tidak terima harus membayar Rp 671 ribu untuk barang yang dibawanya di konter check-in.

"Barang yang saya bawa itu beratnya 10 Kg, terus mereka mengenakan biaya Rp 600 ribuan. Terus saya tanya per kilonya berapa? Meraka jawab Rp 25 ribu untuk dari Ketapang ke Pontianak, terus saya hitung biayanya tidak sesuai dengan yang mereka pinta. Di situ terjadi cek-cok dan tidak ada solusi, maka saya ambil tas dan emosi saya meluap," tutur OS.

Dengan emosi yang meluap, OS memutuskan mengambil senjata tajam miliknya di indekos temannya yang tidak jauh dari bandara. OS berniat menghampiri pihak maskapai Wings Air yang berada di konter check-in, lantaran tidak diberikan solusi atas barang bawaannya.

"Itu saya belum kesurupan, mungkin kalau saya kesurupan bisa terjadi hal-hal yang tidak diinginkan,” katanya.

Baca: Resmikan PKS PT GRS, Karol: Jangan Main Pagar

Maskapai Enggan Komentar

Halaman
12
Penulis: Nur Imam Satria
Editor: Haryanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved