Terbukti Terima Suap Rp 3,3 Miliar, Jaksa Tuntut Pencabutan Hak Politik Amin Santono

Pencabutan hak dipilih dalam jabatan publik selama 5 tahun setelah terdakwa selesai menjalani pidana pokok

Terbukti Terima Suap Rp 3,3 Miliar, Jaksa Tuntut Pencabutan Hak Politik Amin Santono
KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN
Anggota Komisi XI DPR dari Fraksi Partai Demokrat, Amin Santono dituntut 10 tahun penjara oleh jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (21/1/2019). 

Terbukti Terima Suap Rp 3,3 Miliar,  Jaksa Tuntut Pencabutan Hak Politik Amin Santono

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, JAKARTA - Terbukti menerima suap sebesar Rp Rp 3,3 miliar, Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menuntut agar majelis hakim mencabut hak politik terdakwa Amin Santono.  Amin yang merupakan anggota DPR Fraksi Demokrat.

"Pencabutan hak dipilih dalam jabatan publik selama 5 tahun setelah terdakwa selesai menjalani pidana pokok," ujar jaksa Nur Haris saat membaca amar tuntutan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (21/1/2019).

Menurut jaksa, Amin adalah anggota DPR Komisi XI yang memiliki fungsi pengawasan dan budgeting.

Amin seharusnya mengawasi berbagai kebijakan Kementerian Keuangan. Namun, bukannya mengawasi, Amin malah bersama-sama pegawai Kemenkeu menerima suap terkait permintaan anggaran.

Baca: Tokoh Pemuda: Akhirnya Masyarakat Bisa Menikmati Layanan Kesehatan Yang Intensif

Baca: Ketua KPU Kalbar Debut Ada Perbedaan antara Pemilu 2014 dengan Pemilu 2019

Jaksa menilai, pencabutan hak politik perlu untuk mencegah agar jabatan publik tidak diisi orang-orang yang melakukan perbuatan tercela.

Amin Santono Selain itu, hukuman tambahan itu untuk melindungi publik dari fakta atau persepsi yang salah tentang calon pemimpin. Amin Santono dituntut 10 tahun penjara dan denda Rp 500 juta subsider 6 bulan kurungan serta dituntut membayar uang pengganti Rp 2,9 miliar.

Menurut jaksa, Amin terbukti menerima suap sebesar Rp3,3 miliar dari Kepala Dinas Bina Marga Kabupaten Lampung Tengah Taufik Rahman dan Direktur CV Iwan Binangkit Ahmad Ghiast.

Amin dinilai menerima uang bersama-sama dengan konsultan Eka Kamaluddin dan Yaya Purnomo selaku pegawai di Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan.

Menurut jaksa, uang tersebut diberikan agar Amin Santono melalui Eka dan Yaya Purnomo mengupayakan Kabupaten Sumedang mendapatkan alokasi tambahan Dana Alokasi Khusus (DAK) pada Anggaran Pendapatan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2018.

Selain itu, uang tersebut diberikan agar Kabupaten Lampung Tengah mendapatkan alokasi anggaran yang bersumber dari DAK dan Dana Insentif Daerah (DID) APBN 2018.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Jaksa Tuntut Pencabutan Hak Politik Anggota Fraksi Demokrat Amin Santono"

Editor: Jamadin
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved