Kasus Pembunuhan Jurnalis Arab, Erdogan Curiga Ada Pengecatan Ulang Di Ruang Konsulat Arab Saudi

residen Turki Recep Tayyip Erdogan telah meningkatkan kecurigaannya bahwa beberapa ruangan yang ada di area Konsulat Arab Saudi

Kasus Pembunuhan Jurnalis Arab, Erdogan Curiga Ada Pengecatan Ulang Di Ruang Konsulat Arab Saudi
ISTIMEWA
Jamal Khashoggi, jurnalis pengkritik Kerajaan Arab Saudi yang hilang secara misterius. 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah meningkatkan kecurigaannya bahwa beberapa ruangan yang ada di area Konsulat Arab Saudi di Istanbul, telah dilakukan pengecatan ulang.

Dugaan tersebut menyusul hilangnya jurnalis senior sekaligus Kritikus ternama Arab Saudi, Jamal Khashoggi setelah memasuki konsulat itu.

"Harapan saya adalah sesegera mungkin kami dapat mencapai kesimpulan yang akan memberikan kepada kami pendapat yang masuk akal," kata Erdogan kepada awak media di Ankara, Turki.

"Karena penyelidikan itu mencari banyak bukti seperti materi-materi yang saya kira sudah dihapus (Konsulat Saudi) dengan mengecatnya," kata Erdogan.

Sementara itu para pejabat Turki pun telah mengatakan kepada wartawan bahwa pihak berwenang memiliki rekaman audio dan CCTV yang menunjukkan bahwa Khashoggi terbunuh di konsulat itu.

Mereka juga telah membagikan bukti itu kepada negara-negara lainnya termasuk Arab Saudi dan Amerika Serikat (AS).

Arab Saudi pun membantah memiliki peran di balik mengilangnya Khashoggi.

Seorang pejabat keamanan Turki menyampaikan tidak ada bukti konklusif yang muncul dari pencarian yang dilakukan di konsulat.

Baca: Kembali Absen Dalam Sidang Perceraian Dengan Vicy Prasetyo, Angel Lelga Sengaja

"Namun, ada beberapa temuan dan saat ini sedang ditelusuri," katanya.

Ia menambahkan pengecatan ulang itu mungkin telah merusak beberapa bukti.

"Ini tidak bisa sepenuhnya dihapus begitu saja, tim kami akan mengurus ini," ujarnya.

Sumber diplomatik Turki juga menegaskan bahwa para peneliti berencana untuk memperluas pencarian mereka ke kediaman Konsulat Arab Saudi.

Kasus menghilangnya Jamal Khashoggi memang kini telah menjadi perhatian dunia.

Jamal Khashoggi merupakan seorang jurnalis senior Arab Saudi yang kini menjadi Kolumnis di The Washington Post.

Ia sudah tinggal dalam pengasingannya di Amerika Serikat (AS) selama setahun terakhir karena melarikan diri dari pemerintah Arab Saudi saat penindasan dilakukan terhadap para pengkritisi negara kerajaan tersebut.

Khashoggi kemudian dikabarkan menghilang pada 2 Oktober lalu, setelah memasuki Konsulat Arab Saudi di Turki untuk mendapatkan surat-surat yang ia perlukan untuk menikahi tunangannya.

Menurut sejumlah media, mengutip dari sumber-sumber Turki yang tidak disebutkan namanya, kepolisian Turki meyakini bahwa jurnalis itu tewas di dalam fasilitas diplomatik tersebut.

Editor: madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved