Pimpin Satgas Tanggap Darurat Bencana Karhutla dan Asap, Ini Langkah Dandim 1201 Mempawah

Pada hari inipun anggota TNI bersama dengan Kepolisian dan BPBD kembali turun kembali untuk memadamkan api.

Pimpin Satgas Tanggap Darurat Bencana Karhutla dan Asap, Ini Langkah Dandim 1201 Mempawah
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ FERRYANTO
Suasana Pemadaman di Desa Antibar, Kecamatan Mempawah Timur, Kabupaten Mempwah. Kamis (23/08/2018). 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak Ferryanto

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID,MEMPAWAH- Hari ini, hingga pukul 07.00 WIB pagi, BMKG telah merilis informasi sebaran titik Hotspot yang ada di Kalimantan Barat.

Terdapat 887 Titik Hotspot tersebar di seluruh wilayah Kalimantan Barat dan 22 di antaranya berada di Kabupaten Mempawah.

Baca: Tangani Kabut Asap dan Karhutla, Ini Langkah Pemkab Mempawah

Baca: Kebakaran Lahan Mendekati Kampus Untan, Polisi, TNI dan Damkar Lokalisir Penyebaran Kebakaran

Dalam usaha pemadaman ini, seluruh pihak di Kabupaten Mempawah pun turun tangan untuk berusaha memadamkan api yang melahap sejumlah lahan yang ada.

Pada hari inipun anggota TNI bersama dengan Kepolisian dan BPBD kembali turun kembali untuk memadamkan api.

Namun, setelah di adakannya Rapat terkait status Tanggap Darurat Bencana di Kabupaten Mempawah, dan di tunjuknya Letkol Arm Anom Wirasunu sebagai Pemimpin Satgas, anom merasa bahwa adanya perbedaan yang mengarah ke arah yang lebih baik.

Yakni dengan lebih terkoordinirnya setiap instansi yang terlibat dalam upaya penanganan bencana ini.

"Ada perbedaan dari yang sebelumnya, kesatuan aksi, 1 komando yang dari kemarin belum ada, dan saat ini sudah jauh lebih baik dalam kesatuan Komando, dan hari ini setidaknya sudah lebih terkoordinir,"ungkapnya.

Pihaknyapun sudah melakukan pendataan terkait peralatan dan jumlah personel dari setiap instansi yang tergabung dalam satgas.

"Ketersedian alat, kemampuan personelnya, sedang saya rekapitulasi dan menjadi bahan pertimbangan saya untuk menggerakkan baik personel maupun peralatannya,"ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: Ferryanto
Editor: Dhita Mutiasari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved