Ketua RT Beberkan Kronologi Kebakaran di Jalan Pangeran Natakusuma

Pas kejadian tuh saye di beri tau orang lewat kalau ade kebakaran, rupe nye betol ade kebakaran.

Ketua RT Beberkan Kronologi Kebakaran di Jalan Pangeran Natakusuma
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID / NUR IMAM SATRIA
Rumah H.Rohani di Jln.P Natakusuma Gg. Langgar H Ali No.23 ludes terbakar 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Nur Imam Satria

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Satu unit rumah di JalanPangeran Natakusuma Gg Langgar H Ali No 23 ludes dilalap api, Jumat (20/7) sore.

Menurut pengakuan ketua RT setempat R.Sutrisno, kejadian terjadi sekitar pukul 15.30 Wib dan api berhasil dipadamkan setelah 30 menit petugas pemadam kebakaran tiba di lokasi.

Sutrisno menambahkan bahwa rumah yang di tempati oleh H.Rohani sedang kosong ketika kebakaran terjadi.

"Pas kejadian tuh saye di beri tau orang lewat kalau ade kebakaran, rupe nye betol ade kebakaran. Yang punye rumah Bu haji Rohani, pas agik tak ade orang dirumah tuh," tuturnya.

Sutrisno juga menceritakan jika rumah tersebut di huni oleh H.Rohani bersama anaknya yang bernama Dewi dan suami Dewi yaitu Yudo yang bekerja di kantor Dinas Kubu Raya beserta kedua anak mereka. Suami H.Rohani yaitu Almarhum Poniran sudah lama meninggal dunia.

Baca: Skuat Persipon Lakukan Latihan Jelang Hadapi Ngawi

Baca: Dinas Pertanian Kubu Raya Sumbang 23.257 Ton Beras untuk Kalbar

Sebelum kejadian Sutrisno menjelaskan jika pemilik rumah Rohani dan anaknya Dewi beserta satu cucu nya pergi menggunakan mobil untuk menghadiri undangan, dan menantunya Yudo belum pulang kerja beserta satu cucu nya lagi belum pulang sekolah.

"Yang punye rumah itu Almarhum Poniran suaminya Rohani yang sudah lama meninggal, terus yang tinggal disitu ade anaknye Dewi yang udah nikah same yudo menantunye, mereke punye anak dua. Pas sebelom kejadian Rohani same Dewi dan cucunye tuh pegi undangan pake mobil, suami Dewi si Yudo belom balek kerje same anaknye satu agek belom balek sekolah," terang Sutrisno saat dijumpai di rumahnya.

Penyebab kebakaran pun belum bisa diprediksi, tapi menurut warga disekitar api diduga berasal dari listrik yang lupa di matikan.

Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved