Sudahlah Novanto

Publik berharap Setya Novanto sebagai pejabat publik memberi contoh teladan dalam mematuhi hukum.

Sudahlah Novanto
BBC.COM
SETYA NOVANTO 

Namanya upaya hukum, maka pembelaan itu harus dalam kerangka hukum, yang diperkenankan menurut hukum acara. Pra-peradilan salah satunya.

(Baca: Unik! Akun Ini Posting Foto Telur Berbeda Bentuk, Dari Kecil Sampai Seperti Labu )

Pembelaan tersebut terutama untuk mencegah kesewenang-wenangan aparat penegak hukum dalam menjerat seseorang. Sebab tak sedikit orang yang tak bersalah divonis bersalah. Seseorang yang terkena kasus hukum lalu menggunakan upaya hukum untuk membela dirinya, jelas orang yang kesatria, terhormat, dan berani adu argumentasi di ruang pengadilan untuk saling membuktikan kebenaran.

Seandainya ia kalah dan divonis bersalah karena terbukti melakukan kejahatan, tetap ia akan
dinilai sebagai orang yang kesatria. Berani menghadapi kenyataan.

Sayangnya, tanda-tanda ia melawan hukum dengan cara melaporkan dua pimpinan KPK malah akan kembali merusak namanya. Selain merusak tatanan hukum dan memberi contoh buruk kepada publik, juga membuat kegaduhan tatanan sosial dan politik.

Sudahlah Pak Novanto, daripada menghabiskan energi melawan kehendak rakyat, lebih bagus Anda dan para pendukung Anda bersiap-siap menghadapi proses hukum. Kita tahu KPK telah mengusut kasus ini. KPK bahkan telah mengantongi bukti-bukti untuk menjadikan seseorang sebagai tersangka dalam kasus yang diduga kuat telah terjadi praktik korupsi di dalamnya itu.

Agar tidak muncul meme berikutnya, sudahlah, taati saja hukum. Siapa tahu menang di pengadilan.

Penulis: Ahmad Suroso
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved