Penyanderaan! Ernawati Terjun ke Laut dengan Tubuh Penuh Luka Tikam

Sampai akhirnya Vulla telepon lagi sambil marah‑marah memaki‑maki Ernawati dengan sebutan gila.

Editor: Marlen Sitinjak
Tribun Kaltim
Ernawati dan anaknya Fazri anaknya menjalani perawatan di ruang Anggrek Lantai III RSUD Tarakan, Rabu (5/4). 

"Waktu telepon mau pinjam beras saya bilang iya, tapi nanti saja, karena tidak enak ada bapaknya anak‑anak. Kalau bapaknya anak‑anak tanya siapa itu yang mau pinjam beras, saya kan tidak enak. Jadi saya ambil enaknya saja. Saya bilang habis Maghrib, keluargamu datang ambil. Tapi ternyata jam setengah 6 sore sudah datang, yah aku bilang nanti saja," ungkapnya.

Mungkin, karena dibilang nanti akhirnya saudaranya marah dan melapor kalau tidak diberikan beras.

Sampai akhirnya Vulla telepon lagi sambil marah‑marah memaki‑maki Ernawati dengan sebutan gila.

"Saya pas ditelepon lagi tiba‑tiba Vulla marah‑marah. Saya dibilang gila, karena dia bilang saya gila, yah saya sahutin juga kamunya yang gila dan pencuri. Mungkin kata‑kata ini yang membuat di sakit hati. Sampai akhirnya kemarin itu, mungkin stress akhirnya menusuk saja," ujarnya.

Erna mengaku, setelah ditusuk, sempat melarikan diri lari keluar dan berteriak minta tolong, namun tidak ada yang menolong.

Sampai akhirnya ia berinisiatif terjun ke laut yang kebetulan rumah kontrakannya berada di pinggir laut.

Saat terjun ke laut, Ernawati berenang menuju Pos Polairud Polres Tarakan dengan luka‑luka di bagian tubuhnya selama 15 menitan.

Di Pos Polairud Polres Tarakan inilah Ernawati menceritakan dan meminta tolong bahwa iparnya mengamu menusuk dirinya.

Kedua anaknya juga disandera di dalam rumah. Dia pun tidak merasa kesakitan atau pun lemas, meskipun darah terus mengalir dari tubuhnya.

Melihat kondisi Ernawati yang penuh luka, seorang tukang ojek membantunya mengantar ke rumah sakit.

Baca: Sudah Ditalak Tiga, Perempuan Ini Tidur dengan Pria Lain Agar Bisa Rujuk

Saat di rumah sakit baru merasakan perih dan sakit luka yang dialaminya.

Kepala Bidang Perencanaan RSUD Tarakan Husain mengatakan, saat Ernawati masuk di UGD RSUD Tarakan Ernawati langsung mendapatkan pengobatan.

"Pas malam harinya langsung dioperasi, karena luka‑lukanya harus dijahit semuanya," katanya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved