Ke Monas, Presiden Jalan Kaki Ditengah Guyuran Hujan

Namun hujan yang turun tersebut tidak menghalangi langkah Presiden Joko Widodo untuk berjalan dari Istana Merdeka ke kawasan Monas

Ke Monas, Presiden Jalan Kaki Ditengah Guyuran Hujan
Ihsanuddin
Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla berjalan dari Istana menuju Monas untuk shalat Jumat bersama pesertaksi damai, Jumat (2/12/2016). 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, - Hujan cukup deras mengguyur kawasan Istana Kepresidenan dan juga Monas, Jumat (2/11/2016).

Namun hujan yang turun tersebut tidak menghalangi langkah Presiden Joko Widodo untuk berjalan dari Istana Merdeka ke kawasan Monas untuk menunaikan shalat Jumat bersama dengan peserta doa bersama .

Jokowi keluar dari Istana Merdeka, pukul 11.35 WIB.

Sebelumnya, sudah tiba di Istana Merdeka, Wakil Presiden Jusuf Kalla, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto, dan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dan Kepala Badan Intelijen Negara Jenderal Pol Budi Gunawan.

Ada pula Sekretaris Kabinet Pramono Anung dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno. Rombongan pun langsung berjalan kaki menuju gerbang keluar Istana yang menghadap Jalan Medan Merdeka Utara.

Jokowi dan Kalla memegang sendiri payung warna biru. Keduanya tampak tenang. Di sisi kiri dan kanan rombongan bersiaga belasan pasukan pengamanan presiden yang memakai baju dinas loreng.

Setibanya di Monas, Jokowi dan rombongan langsung masuk ke dalam sebuah tenda merah putih yang sudah disediakan.

Pimpinan Front Pembela Islam langsung memberitahu kepada massa bahwa Jokowi sudah berada di tengah-tengah mereka.

"Presiden sudah hadir disini bersama-sama kita untuk shalat Jumat bersana," kata pria itu melalui pengeras suara. Massa pun langsung menyambut kehadiran Jokowi itu dengan antusias. Mereka memekikan takbir.

Seusai shalat Jumat, Presiden Joko Widodo menyampaikan apresiasi kepada para peserta doa bersama.

"Terima kasih atas doa dan dzikir yang dipanjatkan bagi negara kita. Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar," kata Jokowi mengawali pernyataannya.

"Saya ingin memberikan penghargaan yang setinggi-tingginya karena seluruh jemaah hadir tertib dalam ketertiban sehingga acaranya bisa berjalan baik," lanjut dia. Total Jokowi enam kali mengucap takbir.

Adapun aksi doa dan Shalat Jumat bersama pada hari ini dilakukan masih untuk menuntut Proses hukum terhadap calon Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Basuki atau Ahok sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus penistaan agama.

Editor: Galih Nofrio Nanda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved