Ledakan Bom di Surabaya

Tragedi Bom di Surabaya, Adik Kandung Amrozi Sebut Ada Aksi Balas Dendam

Adik kandung Amrozi, Ali Fauzi Manzi turut menanggapi kasus yang terjadi sepekan ini.

Tragedi Bom di Surabaya, Adik Kandung Amrozi Sebut Ada Aksi Balas Dendam
Kolase BBC
Adik Kandung Amrozi 

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, SURABAYA - Ledakan bom terjadi di tiga Gereja di Surabaya.

Menurut Kapolri, pelaku bom bunuh diri di tiga Gereja di Surabaya adalah Dita Oeprianto beserta istri dan anak-anaknya.

Ledakan bom di Surabaya mengundang beragam persepsi masyarakat.

Beberapa menganggap kejadian tersebut adalah settingan pihak kepolisian.

Ada pula yang meyakini bahwa aksi tersebut sebagai bentuk balas dendam terkait peristiwa di Mako Brimob Depok yang terjadi pada Selasa (8/5) dini hari hingga Kamis (10/5).

Diketahui, terjadi kericuhan antara terpidana teroris dengan pihak polisi.

Adik kandung Amrozi, Ali Fauzi Manzi turut menanggapi kasus yang terjadi sepekan ini.

Ali Fauzi merupakan mantan pentolan Jamaah Islamiyah (JI) sekaligus eks anggota teroris dari kelompok Moro Islamic Liberation Front (MILF).

Baca: Bulan Ramadan, ASN Pemkot Pulang 1 jam Lebih Awal

Dilansir dari Tribun Jatim, ia menyatakan bahwa teror bom yang meledak di tiga gereja di Surabaya adalah bagian dari balas dendam terkait peristiwa di Mako Brimob.

Sebuah video yang merekam seorang anggota polisi menyuapi makan napiter dengan kedua tangan diborgol dalam bus di perjalanan menuju Nusakambangan menjadi penyulut kemarahan beberapa pihak yang sejalan dengan teroris.

Halaman
12
Editor: madrosid
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help