Operasi Panah, Polres Sanggau Rilis 17 Kasus

Kapolres Sanggau, AKBP Rachmat Kurniawan didampingi beberapa pejabat utama Polres Sanggau menggelar pres rilis kasus

Operasi Panah, Polres Sanggau Rilis 17 Kasus
TRIBUPONTIANAK.CO.ID/HENDIR CHORNELIUS
Kapolres Sanggau, AKBP Rachmat Kurniawan saat menggelar pres rilis kasus yang berhasil diungkap Polres Sanggau dalam operasi panah kapuas tahun 2018, rilis berlangsung di Mapolres Sanggau, Jumat (8/2) sore 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Hendri Chornelius

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, SANGGAU - Kapolres Sanggau, AKBP Rachmat Kurniawan didampingi beberapa pejabat utama Polres Sanggau menggelar pres rilis kasus yang berhasil diungkap Polres Sanggau dalam operasi panah kapuas tahun 2018, rilis berlangsung di Mapolres Sanggau, Jumat (8/2) sore.

“Operasi panah kapuas tahun 2018 adalah operasi penegakan hukum yang dilakukan terhadap semua jenis kejahatan pencurian, baik pencurian dengan pemberatan, biasa maupun dengan kekerasan, ” kata Kapolres Sanggau AKBP Rachmat Kurniawan.

Baca: Megahnya Rumah Selingkuhan Veronica Tan! Harganya Miliaran

Kapolres menjelaskan, Operasi Kapuas tahun 2018 dilaksanakan serentak di jajaran Polda Kalbar mulai tanggal 22 Januari sampai dengan 7 Februari 2018.

“Target operasi dari operasi panah Kapuas di Polres Sanggau, kami menargetkan 15 kasus namun pada saat terakhir rekapitulasi dari perkara, yang tadinya 15 menjadi 17 kasus, ” ujarnya.

Dikatakan Kapolres, dari 17 kasus ini, curat ada 12 kasus dengan 20 tersangka. “Untuk curas bermacam - macam modus operandi, ada yang mencongel pintu, mengambil barang milik orang lain, ” katanya.

Sedangkan pencurian biasa (Curbis) ada empat kasus dengan 6 orang tersangka. Semenrara untuk curas satu kasus dengan satu tetsrsangka.

“Jadi totalnya untuk operasi panah kapuas 2018 ada 17 kasus dengan 27 tersangka, ” jelasnya.

Baca: Larang Aparatur Desa Berpolitik Praktis

Selain melakukan operasi panah kapuas 2018, Polres Sanggau juga melakukan pemberantasan penyalahgunaan narkotika. Dari seluruh rangkaian kegiatan selama satu bulan ini, Polres Sanggau mampu mengungkap 6 perkara dengan 7 tersangka.

“Yang terbanyak pengungkapannya ada di wilayah Kecamatan Sekayam, ” ungkapnya.

Untuk itu, Kapolres meminta pengawasan diperbatasan di tingkatkan, mengingat kawasan tersebut merupakan kawasan perbatasan yang rawan penyalahgunaan narkotika terutama yang masuk dari Malaysia.

“Jauhilah penyalahgunaan narkotika, karena sudah jelas akan melambat laun akan membunuh, ” pungkasnya.

Penulis: Hendri Chornelius
Editor: madrosid
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help