TribunPontianak/

Sempat Ditolak Pemkab Sintang, Ini Penjelasan Jarot Keberadaan Guru Garis Depan

Sebenarnya, program ini memberi kesempatan putra-putri terbaik seluruh Indonesia untuk ikut tes, termasuk Kabupaten Sintang.

Sempat Ditolak Pemkab Sintang, Ini Penjelasan Jarot Keberadaan Guru Garis Depan
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ISTIMEWA
Bupati Sintang Jarot Winarno 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Rizky Prabowo Rahino

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, SINTANG – Bupati Sintang Jarot Winarno menegaskan sejak awal program Guru Garis Depan (GGD) dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemendikbud RI) memang sempat ditolak oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sintang.

Awalnya, Pemkab Sintang menginginkan adanya pencampuran antara putra-putri daerah dan putra-putri luar daerah dengan proporsional. Namun, tetap memprioritaskan putra-putri daerah.

Pertimbangan lainnya adalah alasan medan dan wilayah Terdepan, Terluar dan Tertinggal (3T) yang memang beragam.

GGD asal luar Sintang belum bisa dipastikan apakah betah menetap dan mengajar di daerah pelosok dan pedalaman.

“Yang menentang tidak hanya Pemkab Sintang. Kalbar khususnya juga menolak. Tapi karena defisit guru, kami masih memikirkan ulang penolakan tersebut. Kami terima, karena memang jumlah guru kurang di Kabupaten Sintang,” ungkapnya, Senin (11/9/2017).

 (Baca: Masyarakat Perbatasan Minta Pemerintah Tinjau Ulang Guru Garis Depan )

Beberapa waktu lalu, Jarot menerangkan dirinya telah menandatangani Surat Keputusan (SK) Penetapan GGD di Jakarta.

Sebenarnya, program ini memberi kesempatan putra-putri terbaik seluruh Indonesia untuk ikut tes, termasuk Kabupaten Sintang.

Namun, diakui persyaratan seleksi GGD di tahun lalu terbilang sulit bagi putra-putri daerah, lantaran harus punya sertifikat pendidik.  

Halaman
12
Penulis: Rizky Prabowo Rahino
Editor: Dhita Mutiasari
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help