TribunPontianak/

Citizen Reporter

Sebut Khofifah Tokoh Perempuan Berpengaruh di Pemerintahan Jokowi-JK, Ini Prestasinya

Parawansa, merupakan satu contoh Menteri wanita di negara muslim terbesar di dunia.

Sebut Khofifah Tokoh Perempuan Berpengaruh di Pemerintahan Jokowi-JK, Ini Prestasinya
TRIBUNFILE/MADROSID
Menteri Sosial RI Khofifah Indar Parawansyah bersama Bupati Kubu Raya, Rusman Ali memberikan bantuan bagi anak berprestasi dalam acara penyaluran Program Keluarga Harapan (PKH) di Gedung Pramuka Porpinsi Kalbar, Jalan Ayani 2 Kubu Raya, Senin (7/8/2017) 

Citizen Reporter
Biro Humas Kemensos RI, Citra

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, JAKARTA - Media massa asal Amerika Serikat Bloomberg menyebut Khofifah Indar Parawansa sebagai satu di antara tokoh berpengaruh di Pemerintahan Jokowi - JK.  

Khofifah juga dianggap sebagai simbol kesuksesan perempuan di kancah politik nasional.

Pujian tersebut disampaikan Bloomberg lewat artikel yang diturunkan akhir Juli lalu berjudul "World's Biggest Muslim Country Puts More Women Into Senior Roles".

Khofifah yang kini menjabat sebagai Menteri Sosial dinilai berperan penting dalam upaya pengentasan kemiskinan dan peningkatan kesejahteraan sosial di Indonesia.

“Parawansa, merupakan satu contoh Menteri wanita di negara muslim terbesar di dunia. Ini merupakan contoh kesuksesan sebuah negara dalam memecahkan streotip gender dan agama,” kata artikel yang ditulis
reporter Rieka Rahadiana, Molly Dai, and Karl Lester M Yap itu.

Bloomberg juga menceritakan sedikit perjalanan Khofifah yang dinilai cukup berani mengambil risiko. Saat Soeharto masih berkuasa, Khofifah yang masih berusia 32 tahun membacakan pidato yang sangat kontroversial dihadapan parlemen yang membuat kaget banyak pihak.

(Baca Juga: Komunitas Motor Meriahkan Kalbar Expo 2017, Deretan Puluhan Moge Modifikasi Bikin Terpesona

Khofifah melontarkan kririk tajam terhadap pemerintahan orde baru dan pandangan-pandangannya tentang demokratisasi di depan sidang. Keberanian Khofifah tersebut membuat karirnya di bidang politik kian naik.

"Pidato tersebut cukup kontroversial sehingga suaminya khawatir akan keselamatannya," tulis Bloomberg.

Menurut Khofifah, seperti yang dikutip dari Bloomberg, bahwa kesempatan bagi perempuan di semua bidang atau lini kehidupan seharusnya tidak ditunggu melainkan dikejar. Mengingat saat ini Perempuan dan Laki-laki sekarang relatif memiliki kemampuan dan kesempatan yang sama.

Selain Khofifah, perempuan lain yang menempati jabatan strategis di pemerintahan Jokowi-JK yakni Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Bloomberg merilis data dari Inter-Parliamantary Union, dimana Indonesia merupakan negara paling tinggi rasio perempuan yang menjabat sebagai Menteri dari 10 negara yang memiliki populasi besar. Indonesia memperoleh angka rasio 26 persen, mengalahkan India (18 persen) dan Jepang (16 persen) dan negara berpenduduk terbesar di dunia, China (8 persen).

Fakta tersebut belum digabung dengan jumlah perempuan di parlemen Indonesia dimana mencapai hampir seperlima kursi, atau naik delapan persen dibandingkan tahun 2003. (*)

Penulis: Ridho Panji Pradana
Editor: Jamadin
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help