TribunPontianak/

Kisah Anak Kampung yang Jadi Uskup Agung! 40 Tahun Tahbisan Imamat Mgr Agustinus Agus

Namun pilihan sekolah di Maryknoll School of Theology, University of the State of New York, USA menjadi pilihan yang semakin mematangkan sisi akademis

Kisah Anak Kampung yang Jadi Uskup Agung! 40 Tahun Tahbisan Imamat Mgr Agustinus Agus
TRIBUN PONTIANAK/DOI
Uskup Agung Pontianak, Mgr. Agustinus Agus meluncurkan buku biografinya berjudul "Anak Kampung jadi Uskup Agung" di Star Hotel, Jalan Gajahmada Pontianak, Senin (19/6/2017). Buku ini ditulis Chatarina Pancer Istiyani. 

Laporan Wartawan Tribun Pontianak, Ridhoino Kristo Sebastianus Melano

TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, PONTIANAK - Puluhan meja bundar tersusun rapi di ruangan yang penuh gemerlap lampu sorot dengan dekorasi pesta. Beberapa piring, gelas serta sendok garpu tertata sempurna di hadapan hadirin.

Dentuman musik mengiringi kecerian dala ruangan. Suara penyanyi wanita yang merdu dan enerjik menghibur para tamu undangan dalam perayaan syukur Pancawinda Tahbisan Imamat Mgr Agustinus Agus di Star Hotel, Jalan Gajahmada Pontianak, Senin (19/6/2017).

Dalam perayaan ini di-launcing buku berjudul "Anak Kampung jadi Uskup Agung" yang ditulis oleh Chatarina Pancer Istiyani.

Buku ini menceritakan perjalanan 40 tahun Mgr. Agustinus Agus dalam pelayanannya di gereja Katolik hingga mengantarnya menjadi Uskup Agung Pontianak.

Baca: Uskup Agung Mgr Agustinus Agus Ajak Umat Saling Peduli

Tepat empat puluh tahun silam, Diakon Agustinus Agus, Pr. menerima tahbisan imamat dari Mgr. Hieronymus Bumbun, OFM. Cap. menjadi Pastor Agustinus Agus, Pr.

Sebagai imam pribumi yang pertama ditahbiskan di Sekadau, bak buah sulung yang ranum, Pastor Agustinus Agus, Pr kemudian dikaryakan di Sekadau sebagai Pastor Paroki di Senangak.

Waktu bergulir. Tugas mesti diemban, menggembalakan umat juga berarti mengenal umat. Relasi dengan sesama imam pun dari kacamata iman menjadi hal yang meneguhkan panggilan meski sempat meredupkannya.

"Tantangan demi tantangan datang dan dihadapi, dan bahkan harus memadamkan kemelut yang terjadi di Sekadau," kata penulis, Senin (19/6/2017).

Halaman
1234
Penulis: Ridhoino Kristo Sebastianus Melano
Editor: Marlen Sitinjak
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help