• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Kamis, 30 Oktober 2014
Tribun Pontianak

Ahli : Gunung Sidahurip Bukan Piramida

Selasa, 14 Februari 2012 21:46 WIB
Ahli : Gunung Sidahurip Bukan Piramida
NET
Gunung Sidahurip yang awalnya diduga terdapat piramida di dalamnya
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, GARUT - Gunung Sadahurip di Desa Sukahurip, Kecamatan Pangatikan, Kabupaten Garut, Jawa Barat, merupakan tumpukan lava yang mengeras. Dengan demikian, secara ilmiah gunung ini tidak bisa disebut memiliki peninggalan bersejarah berupa piramida.

"Ini bisa dibuktikan dengan ditemukannya batu-batuan dari lava yang mengeras dan menjadi fosil di gunung itu," kata Pengurus Ikatan Ahli Geologi Indonesia, Sujatmiko, dalam seminar "Tidak Ada Piramida di Gunung Sadahurip" di Gedung Korpri, Garut, Selasa (14/2/2012).

Sujatmiko menyarankan agar pemerintah tidak meneruskan penelitian di Gunung Sadahurip yang berbentuk seperti piramida itu karena berdasarkan kajian tidak ada kaitan nilai sejarah peradaban manusia. Ia menjelaskan, gunung tersebut seperti gunung api purba yang sudah menjadi fosil, sehingga tidak bisa disebut sebagai gunung yang terbentuk oleh manusia dengan peninggalan piramida bersejarah.

Gunung Sadahurip yang diperkirakan berusia berkisar dua hingga lima juta tahun, kata Sujatmiko, terbentuk akibat adanya magma yang tidak meletus. Magma itu mendorong perut bumi, selanjutnya lava yang keluar membentuk permukaan bumi menyerupai gunung. "Tidak ada kaitan dengan peradaban prasejarah, tapi kalau penasaran, silakan lanjutkan penelitian," katanya.

Pendapat yang sama disampaikan oleh staf Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), Binarko, yang menjadi peserta dalam seminar itu. Ia menyatakan bahwa Gunung Sadahurip merupakan gunung biasa yang terbentuk secara alami dari lava yang menumpuk menyerupai gunung.

Menurut dia setiap kali magma keluar dari perut bumi tedapat berbagai kandungan seperti logam berharga dan kandungan emas di kawasan Gunung Sadahurip.

Adanya kandungan yang berharga itu membuat Binarko khawatir bahwa penyebaran isu soal adanya piramida justru dimanfaatkan oleh kepentingan kelompok yang ingin mengambil keuntungan. "Lebih baik distop, tapi kalau memang merasa penasaran, silakan saja lakukan penelitian yang sesuai prosedur dan mengantongi izin," katanya.

Budayawan Usep Romli yang menjadi pembicara dalam seminar itu berharap pemerintah tidak terbuai isu peninggalan bersejarah sehingga meninggalkan tugas pokok sebagai pelayan masyarakat. "Kalau terus-terusan konsentrasi dengan isu gunung piramid, saya khawatir tugas pokok dan fungsi pemerintah sebagai pelayan masyarakat terlupakan," katanya.

Berkembangnya informasi adanya peninggalan bersejarah di Gunung Sadahurip berasal dari Staf Khusus Presiden Bidang Bencana Alam dan Bantuan Sosial, Andi Arief, yang kemudian membentuk Tim Bencana Katastropik Purba. Tim ini menduga ada bangunan berbentuk piramida yang usianya lebih tua dari Piramida Giza di Mesir.
Sumber: Kompas.com
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas